Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Pentingnya Pemenuhan Gizi Bagi Pasangan Jelang Nikah

Sabtu 26 Jun 2021 16:30 WIB

Red: Indira Rezkisari

Ketua BKKBN RI, Hasto Wardoyo (kanan), mengatakan sebelum menikah pasangan seharusnya sudah memiliki fisik yang sehat agar bisa melahirkan anak yang bebas stunting.

Ketua BKKBN RI, Hasto Wardoyo (kanan), mengatakan sebelum menikah pasangan seharusnya sudah memiliki fisik yang sehat agar bisa melahirkan anak yang bebas stunting.

Foto: ANTARA/Adiwinata Solihin
BKKBN usulkan sistem pelaporan bagi pasangan yang akan nikah.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN), Hasto Wardoyo, mengemukakan pentingnya pemenuhan kebutuhan gizi perempuan menjelang menikah dan hamil untuk mencegah stunting. Stunting adalah gangguan tumbuh kembang akibat masalah gizi kronis yang menyebabkan anak tidak tumbul optimal.

Dalam acara bertajuk "Expose Data Capaian Gerakan Bulan Pemantauan Tumbuh Kembang Balita di Posyandu" yang digelar untuk memperingati Hari Keluarga Nasional di Jakarta, Sabtu (26/6), Hasto menyampaikan rencana BKKBN mengusulkan penerapan sistem pelaporan pasangan yang hendak menikah. Melalui sistem pelaporan itu, ia mengatakan, pasangan yang hendak menikah harus melapor dan menjalani pemeriksaan status gizi tiga bulan sebelum menikah.

"Nanti yang under nutrition (kurang gizi) bukan dilarang menikah, tapi dikasih treatment (perawatan) dulu tiga bulan," katanya. "Kita tidak akan melarang menikah tetapi hanya ingin mengetahui status nutrisinya dan kemudian memberi tablet penambah darah, asam folat, di puskesmas bisa dikoreksi, dan itu bisa kita lakukan tiga bulan sebelumnya," ia menambahkan.

Penerapan sistem itu ditujukan untuk memastikan perempuan cukup gizi sebelum menikah dan hamil sehingga ketika mengandung janinnya bisa tumbuh dengan baik. Kalau kekurangan gizi, maka perempuan bisa melahirkan bayi dengan panjang kurang dari 48 cm dan bayi yang lahir dengan kondisi demikian berpotensi mengalamistunting.

Oleh karena itu, intervensi untuk memenuhi kebutuhan gizi perempuan sejak sebelum mengandung sangat penting dalam upaya pencegahan masalah kekurangan gizi pada anak. Hasto menekankan pentingnya memastikan sebelum menikah perempuan memiliki kadar hemoglobin normal dan tidak kekurangan gizi.

Dia juga mengemukakan risiko menikah pada usia remaja bagi perempuan. Menurut dia, perempuan yang hamil pada usia 16 atau 17 tahun berisiko mengalami kanker 16 hingga 17 tahun mendatang.

Hamil pada kurun usia itu, ia mengatakan, juga membuat perempuan lebih berisiko mengalami pengeroposan tulang. Hasto menambahkan, hamil pada usia terlalu muda, di bawah 20 tahun, atau terlalu tua, di atas 35 tahun, juga berisiko bagi kondisi kesehatan perempuan.



sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA