Wednesday, 22 Safar 1443 / 29 September 2021

Wednesday, 22 Safar 1443 / 29 September 2021

PBB Desak Israel Segera Hentikan Pembangunan Permukiman

Jumat 25 Jun 2021 16:26 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah

PBB Desak Israel Segera Hentikan Pembangunan Permukiman. Militer Israel menghancurkan bangunan milik warga Palestina di Sur Baher, Yerusalem Timur, Senin (22/7) waktu setempat.

PBB Desak Israel Segera Hentikan Pembangunan Permukiman. Militer Israel menghancurkan bangunan milik warga Palestina di Sur Baher, Yerusalem Timur, Senin (22/7) waktu setempat.

Foto: AP Photo/Mahmoud Illean
PBB menyebut Israel secara terang-terangan melanggar hukum internasional.

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyatakan Israel secara terang-terangan melanggar hukum internasional dengan memperluas permukiman di Tepi Barat dan Yerusalem timur, Kamis (23/6). PBB menilai permukiman itu ilegal.

PBB juga mendesak pemimpin pemerintahan baru Israel Naftali Bennett segera menghentikan perluasan mereka. Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dan utusan Timur Tengah PBB Tor Wennesland melaporkan implementasi resolusi Dewan Keamanan 2016 menyatakan permukiman tersebut tidak memiliki validitas hukum. PBB menuntut penghentian ekspansi mereka di Tepi Barat dan Yerusalem timur. 

Baca Juga

Wennesland mengatakan dalam sebuah pengarahan kepada dewan, dalam laporan setebal 12 halaman, bahwa dia sangat terganggu dengan persetujuan Israel atas rencana menambah 540 unit rumah ke permukiman Har Homa di Yerusalem timur serta pendirian pos-pos permukiman. Dia mengatakan itu ilegal juga di bawah hukum Israel.

“Saya sekali lagi menggarisbawahi, dengan tegas, permukiman Israel merupakan pelanggaran mencolok terhadap resolusi PBB dan hukum internasional. Mereka adalah hambatan utama bagi pencapaian solusi dua negara dan perdamaian yang adil, langgeng, dan komprehensif. Kemajuan semua aktivitas permukiman harus segera dihentikan,” kata utusan PBB itu, dilansir dari Arab News, Jumat (25/6).

Israel sendiri membantah permukimannya ilegal. Guterres dan Wennesland meminta pihak berwenang Israel mengakhiri pembongkaran rumah-rumah Palestina dan properti lainnya dan pemindahan orang-orang Palestina.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA