Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Ini Penyebab Maraknya Pelaporan Kode Etik di KPK Menurut ICW

Jumat 25 Jun 2021 11:41 WIB

Rep: Dian Fath Risalah/ Red: Bayu Hermawan

Peneliti Iindonesia Corruption Watch (ICW) Kurnia Ramadhana

Peneliti Iindonesia Corruption Watch (ICW) Kurnia Ramadhana

Foto: Republika/Prayogi
ICW menilai keteladanan dari pimpinan KPK telah hilang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Indonesia Corruption Watch (ICW) memandang ada dua hal penyebab maraknya  pelaporan dugaan pelanggaran kode etik yang dilakukan pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Pertama, hilangnya nilai keteladanan dari Pimpinan KPK. 

"Betapa tidak, pada level pimpinan saja, khususnya Ketua KPK, telah terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan dua kali pelanggaran kode etik. Mulai dari bertemu pihak yang berperkara sampai menunjukkan gaya hidup mewah," kata Peneliti ICW Kurnia Ramadhana kepada Republika.co.id, Jumat (25/6).

Baca Juga

"Belum lagi ditambah dengan pemeriksaan etik Wakil Ketua KPK Lili Pintauli Siregar yang besar kemungkinan akan terbukti melanggar kode etik karena menjalin komunikasi dengan pihak berperkara, " ujar Kurnia. 

Penyebab kedua, lanjut Kurnia, hukuman etik yang dijatuhkan oleh Dewan Pengawas KPK tidak mencerminkan pemberian efek jera. Ia pun mencontohkan, putusan terhadap Firli Bahuri yang semestinya dapat dikenakan pelanggaran berat namun hanya diganjar dengan teguran tertulis. 

"Jadi, sederhananya Dewan Pengawas gagal dalam mengirimkan pesan tegas untuk seluruh insan KPK," tegas Kurnia. 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA