Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Indonesia-Maroko Gelar 1st Meeting Joint Committee on Energy

Jumat 25 Jun 2021 10:24 WIB

Red: Gita Amanda

Pemerintah Indonesia menjalin kerja sama bilateral di bidang Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) dengan Maroko. Kerja sama tersebut dimulai dengan dilaksanakannya 1st Meeting Joint Committee on Energy antara Kementerian ESDM dengan Kementerian Energi, Pertambangan, dan Lingkungan Maroko, secara virtual pada 22-23 Juni 2021. ikustrasi

Pemerintah Indonesia menjalin kerja sama bilateral di bidang Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) dengan Maroko. Kerja sama tersebut dimulai dengan dilaksanakannya 1st Meeting Joint Committee on Energy antara Kementerian ESDM dengan Kementerian Energi, Pertambangan, dan Lingkungan Maroko, secara virtual pada 22-23 Juni 2021. ikustrasi

Foto: istimewa
Kedua negara fokus pada pengembangan energi baru terbarukan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pemerintah Indonesia menjalin kerja sama bilateral di bidang Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) dengan Maroko. Kerja sama tersebut dimulai dengan dilaksanakannya 1st Meeting Joint Committee on Energy antara Kementerian ESDM dengan Kementerian Energi, Pertambangan, dan Lingkungan Maroko, secara virtual pada 22-23 Juni 2021 lalu. Pertemuan ini dilakukan secara back to back dalam 2 sesi, yakni Cooperation in the Fields of Electricity, Renewable Energies and Energy Efficiency dan sesi Cooperation in the Fields of Hydrocarbons, Mines, and Geology.

Sesi pertama, yang dipimpin oleh Direktur Panas Bumi Harris, membahas kebijakan dan program ketenagalistrikan, serta fokus pada pengembangan energi baru terbarukan dan efisiensi energi kedua negara. Selain itu dibahas pula isu terkait penelitian dan pengembangan serta pengembangan sumber daya manusia di bidang Kelistrikan dan Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE).

Harris mengatakan, saat ini Kementerian ESDM terus berupaya dan berkomitmen dalam penurunan emisi gas rumah kaca sebagaimana dituangkan dalam National Determined Contribution (NDC). "Indonesia memiliki misi untuk beralih dari penggunaan energi fosil ke energi terbarukan. Kita memiliki target pencapaian EBT dan KE dalam total bauran energi sebesar 23 persen di tahun 2025 dan menurunkan emisi Gas Rumah Kaca setidaknya sebesar 29 persen di tahun 2030 melalui usaha sendiri dan 41 persen dengan bantuan internasional sesuai dengan ratifikasi dalam Paris Agreement," ungkapnya dikutip dari laman resmi Kementerian ESDM, Jumat (25/6).

Pada sesi ini Indonesia dan Maroko sepakat untuk menindaklanjuti kerja sama dalam hal tukar menukar informasi terkait Super ESCO, pengembangan proyek efisiensi energi, dan peluang potensi investasi di infrastruktur ketenagalistrikan. Kedua belah pihak juga setuju untuk melakukan kerja sama penelitian ke arah komersialisasi di bidang ocean energy dan bioenergi, serta riset bersama di bidang photovoltaic (PV) dan solar thermal.

Sesi kedua, yakni sesi Cooperation Hydrocarbons, Mines, and Geology, membahas investasi di bidang mineral dan batubara, peluang investasi dan penyediaan jasa di sektor migas di kedua negara, data dan keahlian di bidang kegeologian, serta pengembangan sumber daya manusia di bidang geologi, mineral dan batubara.

"Maroko mengajak Indonesia khususnya BUMN untuk dapat terlibat pada pengembangan sektor mineral dan migas di Maroko, terutama untuk melakukan survei kegeologian dan tukar menukar informasi dalam sistem digital serta surveillance data geologi," ungkap Direktur Pembinaan Program Mineral dan Batubara Sunindyo Suryo Herdadi, yang memimpin jalannya sesi kedua.

Sunindyo juga mengatakan, Indonesia dan Maroko bersepakat untuk menindaklanjuti kerja sama dalam tukar menukar informasi dan riset bersama di bidang migas, mineral, dan batubara. Bagi Indonesia, Maroko merupakan salah satu mitra strategis di sektor ESDM, yang dapat membuka peluang kerjasama dengan negara-negara Afrika lainnya, khususnya bagian utara, yang mempunyai hubungan erat dengan Eropa bagian selatan.

Sebagai informasi, pertemuan ini merupakan implementasi dari Memorandum of Understanding (MoU) tentang sektor energi dan mineral antara Indonesia dengan Maroko yang telah ditandatangani pada tahun 2018 silam di Jakarta. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA