Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Peneliti Ungkap Fakta Baru Asal-Usul Virus Covid-19

Jumat 25 Jun 2021 00:02 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Nora Azizah

Peneliti sebut ada 'file' yang dihapus terkait kasus awal Covid-19 di Wuhan, China.

Peneliti sebut ada 'file' yang dihapus terkait kasus awal Covid-19 di Wuhan, China.

Foto: Anadolu Agency
Peneliti sebut ada 'file' yang dihapus terkait kasus awal Covid-19 di Wuhan, China.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Seorang peneliti di Seattle, Carl Zimmer mengumpulkan informasi dan teori untuk menggali asal usul kemunculan Severe Acute Respiratory Syndrome Coronavirus 2 (SARS-CoV-2), nama baru dari Covid-19 yang ditetapkan Komite Taksonomi Virus Internasional WHO. Namun penyelidikan virus mematikan yang bertanggung jawab atas 3,9 juta kematian di seluruh dunia ini harus terhambat karena kurangnya akses untuk mencari infomasi langsung dari Cina, tempat kasus pertama kali muncul.

Zimmer mengatakan, telah menelusuri file yang dihapus dari Google Cloud yang mengungkapkan 13 riwayat genetik parsial untuk beberapa kasus awal COVID-19 di Wuhan. Namun, catatan itu tidak menunjukkan kedekatan atau pertentangan dari salah satu dari banyak teori tentang kemunculan SARS-CoV-2. Untuk menentukan dengan tepat bagaimana dan dari mana virus itu berasal, para ilmuwan perlu menemukan apa yang disebut virus progenitor, yang darinya semua strain lain diturunkan.

Baca Juga

Hingga saat ini, urutan genetik pertama berasal dari kasus SARS-CoV-2 yang terdeteksi pertama kali di Pasar Makanan Laut Huanan di Wuhan pada akhir Desember 2019. Pasar Huanan awalnya diklaim sebagai tempat berasalnya virus.

Namun, berdasarkan data dari kasus-kasus yang terjadi sejak awal Desember hingga November 2019, ditemukan bahwa tidak ada keterkaitan antara pasar dengan kemunculan SARS-CoV-2. Hal itu merujuk pada penemuan tiga mutasi dalam sampel virus di pasar Huanan, yang tidak ditemukan pada sampel virus yang terdeteksi beberapa pekan kemudian di luar pasar.

Padahal, virus yang kehilangan ketiga mutasi itu lebih cocok dengan jenis virus corona yang ditemukan pada kelelawar tapal kuda, yang juga membuat para ilmuwan berkeyakinan bahwa virus corona muncul dari kelelawar. Kini, Jesse Bloom dari Howard Hughes Medical Institute di Seattle telah menemukan urutan genetik yang dihapus, sampel virus paling awal yang juga tidak memiliki ketiga mutasi.

"Mereka tiga langkah lebih mirip dengan virus corona kelelawar daripada virus dari pasar ikan Huanan," kata Bloom yang dikutip di Science Alert, Kamis (24/6).

Ia mengisyaratkan bahwa virus itu telah beredar di Wuhan jauh sebelum muncul di pasar Huanan.

"Fakta ini menunjukkan bahwa kasus di pasar, yang merupakan fokus utama epidemiologi genom dalam laporan bersama WHO-China, tidak mewakili virus yang beredar di Wuhan pada akhir Desember 2019 dan awal Januari 2020," tulis Bloom dalam makalahnya yang diunggah 22 Juni ke database pracetak bioRxiv.

Sekitar setahun yang lalu, 241 urutan genetik dari pasien virus corona telah hilang dari database online bernama Sequence Read Archive yang dikelola oleh National Institutes of Health (NIH). Bloom memperhatikan urutan yang hilang ketika dia menemukan spreadsheet dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pada Mei 2020 di jurnal PeerJ di mana penulis mencantumkan 241 urutan genetik SARS-CoV-2 hingga akhir Maret 2020.

Urutannya adalah bagian dari proyek Universitas Wuhan yang disebut PRJNA612766 dan diduga diunggah ke Arsip Baca Urutan. Dia mencari database arsip untuk urutan dan berujung pada notifikasi "Tidak ada item yang ditemukan".

Penyelidikannya mengungkapkan bahwa catatan kasus yang dihapus telah dikumpulkan oleh Aisu Fu dan Rumah Sakit Renmin Universitas Wuhan, dan pracetak penelitian yang disebut sebagai Wang et al. 2020 menunjukkan bahwa mereka berasal dari sampel hasil uji swab pasien rawat jalan  COVID-19 di awal epidemi. Hingga saat ini Bloom tidak dapat menemukan penjelasan mengapa riwayat kasus itu telah dihapus.

"Tidak ada alasan ilmiah yang masuk akal untuk penghapusan urutannya sangat sesuai dengan sampel yang dijelaskan dalam Wang et al. (2020a,b)," tulis Bloom dalam bioRxiv.

"Tidak ada koreksi pada makalah tersebut, makalah tersebut menyatakan persetujuan subyek manusia telah diperoleh, dan pengurutan tidak menunjukkan bukti plasmid atau kontaminasi sampel ke sampel. Oleh karena itu tampaknya urutan tersebut dihapus untuk mengaburkan keberadaan mereka," lanjut Bloom.

Bloom mencatat beberapa keterbatasan dalam penelitiannya, terutama bahwa urutan kasusnya hanya sebagian dan tidak menyertakan informasi untuk memberikan tanggal atau tempat pengumpulan yang jelas, informasi penting untuk melacak virus kembali ke asalnya. Terlepas dari itu, Bloom berpikir bahwa melihat lebih dalam pada data yang diarsipkan dari NIH dan organisasi lain dapat membantu memberikan gambaran yang lebih jelas tentang asal dan penyebaran awal SARS-CoV-2.

"Semuanya tanpa perlu studi lapangan di Cina", kata dia.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA