Thursday, 9 Safar 1443 / 16 September 2021

Thursday, 9 Safar 1443 / 16 September 2021

AS Larang Impor Produk Panel Surya Buatan Xinjiang China

Kamis 24 Jun 2021 20:18 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Nur Aini

Panel Surya (ilustrasi)

Panel Surya (ilustrasi)

Foto: MATOA. ORG
AS menilai ada praktik kerja paksa warga Uighur untuk perusahaan pembuat panel surya

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON — Amerika Serikat (AS) siap melarang sejumlah produk panel surya yang dibuat di Xinjiang, China. Langkah itu menjadi salah satu langkah terbesar AS untuk melawan dugaan pelanggaran hak asasi manusia yang terjadi di wilayah tersebut, terhadap etnis minoritas Uighur. 

 

Baca Juga

Pabrik-pabrik di Xinjiang telah menjadi tempat, di mana sejumlah aktivis, kelompok advokasi, dan panel pakar PBB mengatakan warga Uighur dan minoritas Muslim lainnya di wilayah itu dipaksa bekerja. Mereka kemudian menghasilkan produksi sekitar setengah dari pasokan global polysilicon, bahan yang penting untuk solar panel dan semikonduktor. 

 

Meski demikian, China telah membantah tuduhan itu, dengan mengatakan bahwa itu adalah upaya untuk merusak bisnis yang sukses. Dengan keputusan AS, impilkasi untuk rantai pasokan solar dan dapat memaksa perusahaan di Negeri Paman Sam untuk mencari bahan di tempat lain. 

Langkah tersebut diputuskan setelah pemerintahan AS yang dipimpin mantan presiden Donald Trump dan saat ini Preisden Joe Biden menuduh China melakukan ‘genosida’ dalam upaya menghapus budaya warga Uighur yang mayoritas Muslim. Di antara yang ditargetkan adalah impor dari perusahaan Hoshine Silicon Industry (Shanshan) Co. 

Impor dari perusahaan itu akan diblokir dari masuk di pelabuhan AS dan hanya dapat dicabut jika Shanshan dapat membuktikan bahwa barang tersebut tidak dibuat dari hasil kerja paksa. 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA