Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Dispar DIY : Destinasi Wisata Pastikan Sedia Sarana Prokes

Kamis 24 Jun 2021 04:18 WIB

Red: Hiru Muhammad

Wisatawan mengunjungi kawasan wisata Tamansari, Kraton, Yogyakarta, Rabu (23/6/2021). Dinas Pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta akan menguji coba penerapan program travel koridor yang berisi sejumlah paket wisata yang mengutamakan keamanan dan kenyamanan ditengah pandemi COVID-19.

Wisatawan mengunjungi kawasan wisata Tamansari, Kraton, Yogyakarta, Rabu (23/6/2021). Dinas Pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta akan menguji coba penerapan program travel koridor yang berisi sejumlah paket wisata yang mengutamakan keamanan dan kenyamanan ditengah pandemi COVID-19.

Foto: Antara/Hendra Nurdiyansyah
Pelaku industri pariwisata agar mematuhi protokol CHSE

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA--Dinas Pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta meminta seluruh pengelola objek wisata memeriksa ulang ketersediaan sarana protokol kesehatan seiring masih tingginya kasus penularan Covid-19 di provinsi ini."Kami juga mengeluarkan surat edaran untuk lebih memperketat protokol kesehatan, memastikan sarana prasarana di destinasi," kata Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) DIY Singgih Raharjo dihubungi di Yogyakarta, Rabu (23/6).

Menurut dia, pengelola objek wisata harus memastikan sarana prokes seperti wastafel serta sabun tersedia. Sedangkan para petugas atau pemandu wisata juga dapat memastikan prokes diterapkan dengan baik. Seperti prosedur operasi standar (SOP) yang telah diterapkan selama ini, menurut dia, wisatawan yang hendak memasuki objek wisata harus membuktikan bebas Covid-19 dengan membawa hasil swab antigen negatif."Sepanjang mereka bisa menyerahkan swab antigen negatif saya kira bisa, tapi karena situasinya seperti ini saya berharap bisa menjadi wisatawan yang bijak yang bisa melihat situasi dan kondisi," kata dia.

Ia meminta pelaku pariwisata baik perhotelan, pengelola destinasi wisata, hingga penyedia jasa perjalanan wisata disiplin mematuhi protokol CHSE (Cleanliness, Health, Safety and Environmental Sustainability) untuk menghindari potensi paparan Covid-19."Standar itu yang kemudian kita gunakan, selain juga persyaratan pelaku perjalanan menjadi bagian yang harus ditegakkan, misalnya dari luar DIY harus menunjukkan swab antigen dan sebagainya. Itu bagian yang kita jaga terus," kata Singgih.

Sebelumnya, Sekretaris Daerah Istimewa Yogyakarta Kadarmanta Baskara Aji mempersilakan bupati/wali kota jika ingin menutup sementara destinasi wisata dengan menyesuaikan peta zona risiko penularan Covid-19 setempat.Penutupan destinasi wisata, menurut dia, telah diatur dalam Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 14 Tahun 2021 terkait PPKM mikro. Berdasarkan instruksi tersebut, objek wisata yang masuk dalam zona merah ditutup dalam rangka menekan lonjakan Covid-19.

 

sumber : antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA