Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Rumah Sakit Jakarta Penuh, Pasien Terpaksa Antre Dirawat

Rabu 23 Jun 2021 18:22 WIB

Red: Indira Rezkisari

Petugas medis melakukan perawatan kepada pasien Covid-19 di selasar IGD RSUD Cengkareng, Jakarta Barat, Rabu (23/6). Peningkatan kasus harian Covid-19 di DKI Jakarta beberapa hari terakhir mengakibatkan keterisian tempat tidur di rumah sakit penuh sehingga perawatan pasien Covid-19 dalam keadaan darurat terpaksa dilakukan di selasar ruang IGD. Republika/Thoudy Badai

Petugas medis melakukan perawatan kepada pasien Covid-19 di selasar IGD RSUD Cengkareng, Jakarta Barat, Rabu (23/6). Peningkatan kasus harian Covid-19 di DKI Jakarta beberapa hari terakhir mengakibatkan keterisian tempat tidur di rumah sakit penuh sehingga perawatan pasien Covid-19 dalam keadaan darurat terpaksa dilakukan di selasar ruang IGD. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Tiga hari terakhir puluhan pasien menumpuk di IGD RSUD Cengkareng.

REPUBLIKA.CO.ID, oleh Febryan A, Rr Laeny Sulistyawati

Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Cengkareng, Jakarta Barat, hampir penuh. Puluhan pasien Covid-19 baru terpaksa bertumpuk di lorong ruang IGD. Mereka menanti ruangan perawatan kosong selama beberapa jam atau bahkan sehari lebih.

Humas RSUD Cengkareng, Aris Pribadi, mengatakan, terdapat puluhan pasien yang menumpuk di IGD Covid-19 setiap harinya. Fenomena itu sudah terjadi dalam tiga hari terakhir. "Kurang lebih puluhan pasien di lorong. Sudah sekitar tiga hari terakhir," kata Aris ketika dikonfirmasi, Rabu (23/6).

Aris membantah pasien dengan gejala Covid-19 itu dirawat di lorong. Ia menyebut, mereka hanya menanti proses screening semisal tes PCR dan menanti ruang perawatan kosong.

Aris mengakui, ruang perawatan Covid-19 di RSUD Cengkareng sudah penuh. Mengacu pada data di situs eis.dinkes.jakarta.go.id, di RSUD Cengkareng hanya tersisa 28 tempat tidur dari 265 tempat tidur dengan kategori isolasi tanpa tekanan negatif. Tempat tidur dengan kategori lain sudah penuh.

Durasi para pasien menanti di lorong itu, kata Aris, tak menentu. Tergantung jenis pemeriksaan lanjutan yang dijalani, lama proses pemeriksaan, dan ketersediaan ruang perawatan.

"Ada yang (menunggu) hitungan jam, ada yang hitungan hari," kata Aris. Selama pasien menunggu, kata dia, pihaknya menyediakan kursi roda agar mereka bisa duduk.

Penumpukan pasien Covid-19 di lorong IGD Covid-19 juga pernah terjadi di RSUD Koja, Jakarta Utara, pada 16 Juni lalu dan beberapa hari setelahnya. Musababnya sama karena pasien harus menanti proses screening dan menunggu ruang perawatan kosong.

Tingkat keterisian tempat isolasi ataupun perawatan pasien Covid-19 terus naik seiring melonjaknya kasus baru Covid-19 di Jakarta sejak usai Lebaran. Kemarin terjadi penambahan kasus baru di atas 3.000. Dua hari sebelumnya, secara berturut-turut terjadi penambahan kasus harian lima ribu lebih di Ibu Kota.

Instalasi Gawat Darurat (IGD) Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Fatmawati, Jakarta Selatan, bahkan sudah tidak menerima pasien selain dengan keluhan Covid-19. RSUD Fatmawati saat ini hanya menerima pasien dengan terkonfirmasi Covid-19 dengan gejala sedang, berat, dan kritis. Kebijakan ini diambil karena peningkatan pasien yang terkonfirmasi positif Covid-19 dan mencegah penularan meluas.

"Dengan catatan, pasien Covid-19 masih dapat diterima di RSUP Fatmawati apabila kapasitas IGD masih tersedia," ujar Kepala Bagian Hukum, Organisasi, dan Humas RSUP Fatmawati, Iwan Rusmana, saat dihubungi Republika.co.id, Rabu (23/6).

Sementara bagi pasien Covid-19 dengan gejala ringan, dia melanjutkan, dianjurkan untuk ke Wisma Atlet, Kemayoran, Jakarta Pusat. Sedangkan untuk pasien Covid-19 tanpa gejala dianjurkan untuk isolasi mandiri.

RS Fatmawati sementara waktu mengarahkan pasien umum atau non-Covid-19 yang masuk lewat IGD supaya berobat ke fasilitas pelayanan kesehatan/rumah sakit sekitar setelah melalui beberapa pemeriksaan kegawatdaruratan. Dan, untuk pasien umum atau non-Covid-19 dengan kasus yang mengancam nyawa, tetap diterima untuk diatasi kegawatannya.  

Ia menambahkan, hal ini dilakukan untuk menghindari transmisi Covid-19 kepada pasien yang belum terpapar Covid-19, hingga tenaga kesehatan di rumah sakit. Terkait sampai kapan kebijakan ini diterapkan, Iwan tak bisa memastikannya karena ini terus berkembang. "Tentunya kami mengikuti perkembangan. Jadi, tidak selamanya tutup," katanya.

Sementara itu, ia menambahkan pelayanan kesehatan rawat jalan tetap berjalan seperti biasa. Sebab, RS Fatmawati punya gedung isolasi Covid-19 yang terpisah yaitu Gedung Anggrek.

"Jadi, rawat jalan tetap normal berjalan seperti biasa dengan menerapkan protokol kesehatan, seperti cek suhu, pakai penyanitasi tangan, hingga jaga jarak," katanya.

Kapasitas tempat tidur untuk perawatan pasien Covid-19 di RSUP Fatmawati terdapat 261 tempat tidur. Jumlah tersebut terdiri atas 9 tempat tidur intensive care unit (ICU) ventilator, 109 tempat tidur ICU non-ventilator, 53 tempat tidur isolasi tekanan negatif, dan 90 tempat tidur isolasi tanpa tekanan negatif. Jumlah pasien Covid-19 di RSUP Fatmawati saat ini sudah melebihi kapasitas.




Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA