Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

Tuesday, 17 Zulhijjah 1442 / 27 July 2021

PLN Lakukan Co-Firing di 17 PLTU

Rabu 23 Jun 2021 09:25 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Fuji Pratiwi

PLN melakukan Co-firing Batubara dengan Biomassa di 17 PLTU

PLN melakukan Co-firing Batubara dengan Biomassa di 17 PLTU

Foto: dok. Istimewa
Dari 17 PLTU yang menggunakan biomassa komersial, 12 ada di Jawa dan 5 di luar Jawa.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT PLN (Persero) telah berhasil melakukan implementasi co-firing atau pencampuran biomassa dengan batu bara pada 17 pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) hingga Juni 2021. Dari proyek co-firing tersebut, PLN telah menghasilkan energi hijau dari ekivalen kapasitas pembangkit 189 Mega Watt (MW).

Executive Vice President Komunikasi Korporat dan CSR PLN, Agung Murdifi menyatakan, pencapaian ini menjadi bukti keseriusan PLN mendukung program pemerintah dalam percepatan pemanfaatan energi baru terbarukan (EBT) menuju target 23 persen di 2025. 

"Program co-firing pada PLTU juga membantu PLN dalam mengurangi konsumsi batu bara sehingga bisa menekan emisi karbon, di samping meningkatkan bauran energi baru terbarukan," Agung melalui siaran pers, Rabu (23/6).

Dari total 17 PLTU yang menggunakan biomassa secara komersial tersebut, sekitar 12 PLTU tersebar di Jawa dan 5 lokasi di luar Jawa. Pembangkit-pembangkit itu dikelola dua anak usaha PLN yaitu PT Indonesia Power dan PT Pembangkitan Jawa Bali.

Indonesia Power menghasilkan energi hijau melalui co-firing di PLTU Suralaya 1-4, PLTU Suralaya 5-7, PLTU Sanggau, PLTU Jeranjang, PLTU Labuan, PLTU Lontar,  PLTU Pelabuhan Ratu, PLTU Barru dan PLTU Adipala.


Sedangkan PJB menghasilkan energi hijau melalui co-firing PLTU Paiton Unit 1-2, PLTU Pacitan, PLTU Ketapang, PLTU Anggrek, PLTU Rembang, PLTU Paiton 9, PLTU Tanjung Awar-Awar dan PLTU Indramayu.

Dalam pelaksanaan co-firing di 17 PLTU, kedua anak usaha PLN itu memanfaatkan limbah serbuk kayu atau sawdust, woodchip dan SRF (Solid Recovered Fuel dari sampah). Untuk 2021 diperkirakan kebutuhan biomassa untuk bahan bakar pembangkit mencapai 570 ribu ton.

Untuk menjaga keberlanjutan pasokan bahan baku biomassa, lanjut Agung, PLN telah mendapat kepastian pasokan dari sejumlah perusahaan. Ia berterima kasih kepada para mitra pemasok biomassa ke PLTU PLN.

"Semoga kerja sama ini terus berlanjut dan bisa memberi nilai tambah bagi para mitra," ungkap Agung.

Co-firing merupakan proses penambahan biomassa sebagai bahan bakar pengganti parsial atau bahan campuran batu bara di  PLTU. Biomassa bisa diambil dari limbah pertanian, limbah industri pengolahan kayu, hingga limbah rumah tangga. Biomassa bisa pula berasal dari tanaman energi yang ditanam pada lahan kering atau dibudidayakan pada kawasan Hutan Tanaman Energi seperti pohon Kaliandra, Gamal, dan Lamtoro.

Melalui co-firing, PLN mampu dengan cepat meningkatkan bauran energi terbarukan tanpa melakukan investasi untuk membangun pembangkit baru. Manfaat lain co-firing adalah menjadi salah satu solusi mengatasi permasalahan sampah/limbah di Tanah Air.

Sebagai wujud nyata transformasi PLN melalui aspirasi Green, PLN terus meningkatkan bauran energi hijau atau EBT dalam penyediaan listrik nasional. PLN menargetkan peningkatan kapasitas pembangkit EBT menjadi 16 Giga Watt (GW) pada 2024.

Salah satu caranya melalui program co-firing di 52 lokasi PLTU dengan total kapasitas 18.154 MW, terdiri dari 16 PLTU yang berada di Jawa Madura Bali (Jamali) dan 36 PLTU di luar Jamali.

Hingga kini, dari total 16 unit PLN di Jamali, sekitar 14 unit sudah melakukan ujicoba co-firing, di mana 12 unit PLTU sudah implementasi.

Sementara di luar Jawa, program co-firing telah dilakukan uji coba di 27 PLTU, sebanyak 5 PLTU sudah dalam tahap implementasi. "Jumlah ini akan terus bertambah sesuai roadmap yang telah ditetapkan," kata Agung.

Baca Juga

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA