Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Kantor Gubernur Kepri Dijaga Ketat Usai Dibobol Maling

Selasa 22 Jun 2021 22:04 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Maling (ilustrasi)

Maling (ilustrasi)

Foto: Wordpress.com
Maling tersebut menggondol puluhan unit komputer.

REPUBLIKA.CO.ID, TANJUNGPINANG -- Kompleks perkantoran Gubernur Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) di Pulau Dompak, Tanjungpinang, dijaga ketat usai sejumlah kantor organisasi perangkat daerah (OPD) dibobol maling. Maling tersebut menggondol puluhan unit komputer. Hingga saat ini identitas pelaku belum diketahui. 

Sekda Provinsi Kepulauan Riau TS Arif Fadillah sudah menginstruksikan masing-masing Kepala OPD mempersiapkan petugas pengamanan dalam (Pamdal) untuk menjaga keamanan kantor dengan memberdayakan tenaga honorer yang ada. "Kalau cuma mengandalkan Satpol PP, jumlah personel terbatas," kata Sekdaprov Kepri TS Arif Fadillah, Selasa (22/6).

Baca Juga

Arif menyampaikan, Satpol PP akan mengkoordinir sekaligus memantau petugas Pamdal yang dibentuk para Kepala OPD tersebut."Cari sekitar enam orang petugas Pamdal untuk tiap-tiap OPD. Mereka ditetapkan langsung Kepala OPD," ujar Arif.

Arif tidak ingin ada lagi kejadian kantor OPD di lingkungan Pemprov Kepri disatroni maling, sebab dari laporan yang diterimanya sudah empat kantor OPD dibobol maling dalam sebulan terakhir. Antara lain Disperindag, Dishub, Dinas UKM dan Koperasi, dan terbaru Dinas Kelautan dan Perikanan (DKP).

Ironinya pelaku hanya mengambil komputer, dan yang terbaru tiga unit komputer milik DKP hilang dibawa pelaku, Sabtu (19/6). "Dari total empat OPD itu kalau ditotalkan sudah puluhan unit komputer hilang," ungkap Arif.

Arif juga sudah meminta Kepala Satpol PP Pemprov Kepri melaporkan peristiwa iti ke pihak kepolisian supaya pelaku dapat segera ditangkap. "Ini tidak bisa dibiarkan. Harus ditelusuri siapa pelaku dan motif kejahatan yang dilakukan," demikian Arif.

 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA