Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Satpol PP Bongkar PKL di Puncak Bogor yang Picu Kerumunan

Selasa 22 Jun 2021 21:16 WIB

Red: Nidia Zuraya

Petugas Satpol PP Kabupaten Bogor menertibkan Pedagang Kaki Lima (PKL) di Cisarua, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (2/6/2021).

Petugas Satpol PP Kabupaten Bogor menertibkan Pedagang Kaki Lima (PKL) di Cisarua, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (2/6/2021).

Foto: ANTARA/Yulius Satria Wijaya
Pembongkaran melibatkan Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Bogor.

REPUBLIKA.CO.ID, CISARUA -- Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Bogor, Jawa Barat, membongkar puluhan lapak pedagang kaki lima (PKL) di Kawasan Puncak, Kabupaten Bogor yang sering memunculkan kerumunan."Ada 61 lapak PKL dan warung yang dibongkar di Puncak Bogor," kata Sekretaris Satpol PP Kabupaten Bogor, Iman Wahyu Budiana usai penertiban, Selasa (22/6).

Menurut dia, pembongkaran terpaksa dilakukan karena para pedagang beserta pengunjung sering mengabaikan protokol kesehatan meski di tengah pandemi Covid-19. Selain itu, aktivitas PKL dianggap telah mengganggu ketertiban umum seperti menimbulkan kemacetan di area parkir Masjid At-Taawun hingga ke jalan.

Baca Juga

"Setiap malam ramai terutama 'weekend' Sabtu-Minggu penuh, banyak yang nongkrong, dan banyak yang makan sehingga berpotensi menjadi klaster penularan Covid-19 akibatkerumunan itu," kata Iman.

Pembongkaran melibatkan Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Bogor dari berbagai unsur, seperti TNI, polisi, dan kecamatan."PKL di sini kita tertibkan dan bongkar agar kapasitas parkir lebih luas bagi masyarakat yang akan ibadah. Ditambah karena Kabupaten Bogor masih dalam rangka PPKM mikro yang tidak boleh buka 24 jam karena munculkan kerumunan," katanya.

Terkait relokasi pedagang, kata dia, pihaknya belum bisa memastikan karena masih akan dikaji Pemkab Bogor. Sejauh ini, para pedagang PKL dari berbagai daerah itu tidak diperkenankan berjualan di area Masjid At-Taawun. Menurut Iman, pihaknya bakal menindak tegas apabila pedagang masih nekat berjualan di badan jalan sekitar masjid di kawasan puncak.

"Kita masih memikirkan, pemda apakah akan merelokasi atau tidak, karena masyarakat membutuhkan untuk mencari nafkah. Mereka kita sarankan sementara ini karena masih pandemiuntuk berdiam dulu. Nanti mungkin masyarakat bisa kembali berjualan di tempat yang lain," kata Iman.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA