Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

Thursday, 16 Safar 1443 / 23 September 2021

DPD Dorong Pemerintah Gandeng Swasta Edukasi Soal Sampah

Selasa 22 Jun 2021 19:45 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Ketua DPD RI (memakai topi) saat tiba di Bandara Sorong, beberapa waktu yang lalu.LaNyalla berharap pemerintah memberikan edukasi ke masyarakat mengenai sampah plastik agar bisa didaur ulang.

Ketua DPD RI (memakai topi) saat tiba di Bandara Sorong, beberapa waktu yang lalu.LaNyalla berharap pemerintah memberikan edukasi ke masyarakat mengenai sampah plastik agar bisa didaur ulang.

Foto: DPD
DPD berharap pemerintah beri edukasi masyarakat terkait daur ulang sampah plastik

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Semakin bertambahnya jumlah sampah plastik di Tanah Air, membuat Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, prihatin. LaNyalla berharap pemerintah memberikan edukasi ke masyarakat mengenai sampah plastik agar bisa didaur ulang.

Senator asal Jawa Timur itu mengatakan, Indonesia masuk sebagai negara terbesar kedua penyumbang sampah plastik sedunia. Kesadaran masyarakat yang minim dan bebasnya aturan mengenai sampah membuat kualitas manajemen sampah di Indonesia sangat buruk.

“Sampah plastik itu bisa didaur ulang, hanya saja masyarakat kita belum terbiasa. Makanya aturan pembatasan penggunaan kantong plastik saja sebenarnya tidak cukup. Harus ada kebijakan yang lebih besar,” tutur LaNyalla, Selasa (22/6).

Menurutnya, perlu ada aturan untuk membiasakan masyarakat lebih peduli terhadap dampak sampah plastik. LaNyalla mengingatkan, perlu ratusan tahun untuk mengurai sampah plastik yang dampaknya akan dirasakan oleh generasi mendatang.

“Makanya harus dimulai dari tingkat masyarakat terkecil yaitu rumah tangga. Kita tidak bisa mengandalkan kesadaran masyarakat karena kita sudah terbiasa abai. Pemerintah perlu membuat aturan agar masyarakat memilah sampah sejak dari rumah,” tuturnya.

Berkaca dari luar negeri, kata LaNyalla, warga diminta memilih sampah makanan, sampah yang bisa didaur ulang, sampah diaper, hingga sampai sampah perabot. Dengan demikian, sampah yang bisa didaur ulang akan lebih mudah teridentifikasi.

“Pemerintah juga perlu menyiapkan bank-bank sampah daur ulang. Memang pekerjaan rumah yang besar, tapi saya yakin dengan manajemen yang baik, kita bisa lebih baik lagi mengelola sampah yang bisa merugikan lingkungan,” sebut LaNyalla.

Mantan Ketua Umum PSSI ini mengingatkan, jutaan ton sampah plastik masuk ke laut setiap tahunnya dan sangat membahayakan terhadap keberlangsungan hidup biota laut. 

“Saya juga mengajak perusahaan yang memproduksi barang-barangnya dengan kemasan plastik agar bisa memikirkan persoalan ini. Sekali lagi, ini perlu didukung oleh regulasi pemerintah. Karena masalah sampah plastik ini menurut saya persoalan besar,” jelasnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA