Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Puluhan ASN Pemkot Bogor Terpapar Covid-19

Rabu 23 Jun 2021 01:14 WIB

Rep: Shabrina Zakaria/ Red: Indira Rezkisari

Suasana Balai Kota Bogor, Selasa (22/6). Puluhan Aparatur Sipil Negara (ASN) di wilayah Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor dilaporkan terpapar Covid-19.

Suasana Balai Kota Bogor, Selasa (22/6). Puluhan Aparatur Sipil Negara (ASN) di wilayah Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor dilaporkan terpapar Covid-19.

Foto: Republika/Shabrina Zakaria
ASN Pemkot Bogor yang positif buat pelayanan publik dialihkan.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR — Kasus harian Covid-19 di Kota Bogor terus meningkat. Bahkan, puluhan Aparatur Sipil Negara (ASN) di wilayah Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor dilaporkan terpapar Covid-19.

Wakil Wali Kota Bogor, Dedie A. Rachim, mengatakan, tercatat ada 20 ASN berasal dari berbagai organisasi perangkat daerah (OPD). Di antaranya pegawai Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo), Sekretariat Daerah (Setda), Badan Pendapatan Daerah (Dispenda), Bappeda, Inspektorat, Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP).

"Sekarang ada 20 dari berbagai OPD. 20 OPD ini tidak seluruhnya ada di Kompleks Balai Kota Bogor," kata Dedie, ketika ditemui Republika di Balai Kota Bogor, Selasa (22/6).

Menyusul temuan kasus tersebut, Dedie menjelaskan, beberapa pelayanan publik dialihkan dan 75 persen pegawai di sejumlah OPD menjalani work from home (WFH). Sesuai dengan Surat Edaran (SE) Wali Kota Bogor menanggapi surat edaran Menko Perekonomian.

Kemudian, lanjut Dedie, akan dilakukan tracing terhadap masing-masing 10 hingga 15 orang yang kontak erat terhadap setiap pegawai. Sehingga, ada sekitar 400 orang yang jadi target tracing.

“Kita juga melakukan penyemprotan disinfektan di kantor dinas di mana tempat ASN itu terpapar. Dari kemarin ini sudah kami lakukan dan akan terus kami lakukan satu pekan ke depan,” tuturnya.

Dedie mengatakan, sejauh ini belum ada kantor dinas yang ditutup karena belum menjadi klaster dan belum menerapkan lockdown di kompleks Balai Kota Bogor. Namun, Pemkot Bogor masih terus melakukan tracing dan akan melakukan tindakan sesuai kondisi nantinya.

Dia menambahkan, berdasarkan hasil PCR swab test yang dilakukan, para pegawai yang terkonfirmasi terpapae Covid-19 terlacak dari perjalanan luar kota, klaster keluarga, dan telah menghadiri satu pertemuan. Sehingga, Pemkot Bogor akan melakukan penyesuaian terjait pembatasan perjalanan dinas.

“Sudah pasti, kami juga menyesuaikan dengan tempat lain juga, jadi kami tentu saling berkomunikasi. Jadi nanti kalau ada undangan kami titik beratkan agar daring saja,” ucap Dedie.




BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA