Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Bebas Bea Masuk, KKP Pede Udang RI Bisa Kuasai Pasar AS

Selasa 22 Jun 2021 17:45 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Nidia Zuraya

Pekerja memanen udang vaname hasil budidaya (ilustrasi). Ekspor udang Indonesia ke Amerika Serikat (AS) berpotensi terus berkembang.

Pekerja memanen udang vaname hasil budidaya (ilustrasi). Ekspor udang Indonesia ke Amerika Serikat (AS) berpotensi terus berkembang.

Foto: Republika/Wihdan Hidayat
Pada April 2021, nilai impor udang AS mencapai 514,2 juta dolar AS.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Jenderal Penguatan Daya Saing Produk Kelautan dan Perikanan (PDSPKP), Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP), Artati Widiarti, mengatakan, ekspor udang Indonesia ke Amerika Serikat (AS) berpotensi terus berkembang. Menurut Artati, sejumlah produk udang yang memiliki pangsa besar dengan tren meningkat di negeri Paman Sam di antaranya shrimp warm-water peeled frozen (udang kupas beku), shrimp breaded frozen (udang tepung beku), dan shrimp warm-water shell-on frozen (udang utuh beku) dari size 15/20 sampai size 51/60.

Artati menyampaikan peluang ini kian terbuka lantaran produk udang di pasar AS sudah tidak dikenakan tarif bea masuk bagi semua negara eksportir sehingga sudah tidak menjadi penghalang dalam ekspor udang ke AS.

Baca Juga

"Pangsa pasar produk udang di AS yang besar dengan tren positif tersebut, Indonesia pun memiliki daya saing terkait produk dimaksud," ujar Artati dalam keterangan tertulis di Jakarta, Selasa (22/6).

Guna mendorong peningkatan ekspor, Artati menyoroti tidak hanya peningkatan produksi, tetapi juga adanya efisiensi dan inovasi produksi (hulu-hilir) dan distribusi agar menghasilkan produk udang yang berdaya bersaing sehingga tidak hanya harga udang Indonesia yang lebih kompetitif, tetapi sekaligus menciptakan citra produk yang lebih baik dibandingkan dengan negara-negara kompetitor.

"Untuk itu, pemenuhan kepatuhan sesuai persyaratan negara tujuan ekspor, baik persyaratan dari pemerintah maupun persyaratan khusus dari importir patut kita penuhi," ungkap Artati.

Sebagai gambaran, lanjut Artati, berdasarkan data National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) Fisheries, pada April 2021, nilai impor udang AS mencapai 514,2 juta dolar AS atau meningkat sebesar 17 persen dibanding April 2020. Dari sisi volume, impor udang AS pada April 2021 sebesar 61,1 ribu ton atau meningkat sebesar 18,2 persen dibandingkan dengan bulan yang sama tahun sebelumnya.

Sementara udang yang berasal dari Indonesia sejak Januari-April 2021 sebesar 503,8 juta dolar AS (24,1 persen) dengan volume 58,0 ribu ton (23,5 persen).

Senada dengan Artati, Direktur Pemasaran Ditjen PDSPKP, Machmud menjelaskan berdasarkan data tersebut terlihat adanya tren positif pertumbuhan permintaan udang di pasar AS yang tentu menjadi peluang bagi Indonesia sebagai salah satu produsen utama udang dunia untuk mengisi pasar tersebut.

Di saat bersamaan, Machmud menerangkan juga adanya tren penurunan ekspor udang India sebagai pemasok terbesar ke pasar AS.  Dalam kurun waktu Januari-April 2021, tren penurunan udang dari India ke AS mencapai 5,9 persen menurut nilai dan 6,0 persen menurut volume atau turun sekitar 46,3 juta dolar AS (5,5 ribu ton) dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

"Hal ini menunjukkan terdapat peluang bagi negara produsen udang dunia lainnya (termasuk Indonesia) untuk mengisi pasar udang di AS," ungkap Machmud.

Tak hanya itu, sambung Machmud, produk utama India seperti shrimp warm-water shell-on frozen (udang utuh beku) size 21/25  juga mengalami tren penurunan sangat drastis hingga 50,2 persen. Sebaliknya, Indonesia mengalami tren positif dengan peningkatan sebesar 38,5 persen.

"Ini bisa jadi momentum, untuk itu kami mendorong sekaligus mengajak pelaku usaha untuk meningkatkan daya saing produk udang Indonesia sekaligus merebut dan menguasai pasar AS," kata Machmud.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA