Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

DPRD Siap Patungan Beli Vaksin bagi Mahasiswa

Selasa 22 Jun 2021 17:16 WIB

Red: Hiru Muhammad

ilustrasi. Petugas medis melayani penerima vaksin COVID-19 mahasiswa pendidikan profesi kedokteran saat vaksinasi di Rumah Sakit Gigi dan Mulut Soelastri, Solo, Jawa Tengah, Kamis (25/2/2021). Vaksinasi tersebut untuk menjaga kesehatan mahasiswa pendidikan profesi kedokteran yang bekerja pada fasilitas pelayanan kesehatan (Fasyankes) dalam upaya mencegah penyebaran COVID-19.

ilustrasi. Petugas medis melayani penerima vaksin COVID-19 mahasiswa pendidikan profesi kedokteran saat vaksinasi di Rumah Sakit Gigi dan Mulut Soelastri, Solo, Jawa Tengah, Kamis (25/2/2021). Vaksinasi tersebut untuk menjaga kesehatan mahasiswa pendidikan profesi kedokteran yang bekerja pada fasilitas pelayanan kesehatan (Fasyankes) dalam upaya mencegah penyebaran COVID-19.

Foto: ANTARA/Maulana Surya
Mahasiswa asal Kalsel yang belajar di Yogyakarta belum mendapat vaksinasi

REPUBLIKA.CO.ID, BANJARMASIN--Kalangan DPRD Provinsi Kalimantan Selatan siap patungan membeli vaksin untuk memvaksinasi mahasiswa asal provinsi itu yang sedang melanjutkan studi di luar daerah, guna memutus mata rantai penularan Covid-19."Kalau tidak ada anggaran untuk memberangkatkan petugas buat memvaksin mahasiswa kita yang studi di luar daerah, kami anggota DPRD Kalsel siap patungan untuk biaya keberangkatan," kata Ketua Komisi IV DPRD Kalsel HM Lutfi Saifuddin, di Banjarmasin, Selasa (22/6).

Pernyataan tersebut disampaikan menyikapi aspirasi dan keluhan mahasiswa asal "Bumi Perjuangan Pangeran Antasari" atau "Bumi Lambung Mangkurat" Kalsel yang studi di luar daerah dan hingga kini belum mendapatkan vaksinasi Covid-19. Sebagai contoh,  mahasiswa asal Kalsel yang studi di Yogyakarta, dimana mereka menginformasikan tidak mendapatkan jatah vaksin Covid-19 karena kartu tanda penduduk (KTP) bukan warga domisili setempat atau KTP-nya dari Kalsel.

"Kita harapkan Pemprov Kalsel atau instansi terkait dan atau Gugus Tugas Percepatan Penanganan (GTPP) Covid-19 provinsi agar menaruh perhatian yang serius supaya mahasiswa asal daerah kita sehingga merasa aman dan terhindar dari Covid-19," kata Lutfi Saifuddin.

Menanggapi itu, Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kalsel HM Muslim menyatakan segera menindaklanjuti harapan anggota Dewan serta mahasiswa asal provinsi itu yang studi di luar daerah."Kalau mereka kuliah di Fakultas Kedokteran setempat dipastikan mendapat suntikan vaksin Covid-19," katanya.

Sedangkan mahasiswa asal Kalsel yang kuliah di luar daerah dan bukan pada Fakultas Kedokteran, akan diatur di mana mereka berkumpul guna lebih memudahkan melakukan vaksinasi.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA