Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Ini Tanda Seseorang Mungkin Alami Serangan Jantung

Selasa 22 Jun 2021 13:36 WIB

Rep: Santi Sopia/ Red: Nora Azizah

Gaya hidup hingga kolesterol menjadi tanda risiko seseorang alami serangan jantung.

Gaya hidup hingga kolesterol menjadi tanda risiko seseorang alami serangan jantung.

Foto: picpedia.org
Gaya hidup hingga kolesterol menjadi tanda risiko seseorang alami serangan jantung.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penyakit jantung adalah penyebab utama kematian di AS, terhitung sebagai satu dari empat kematian nasional. Namun, menurut American Heart Association (AHA), seseorang dapat mengurangi risiko penyakit jantung dan koroner.

Caranya dengan mengetahui sejak dini terkait risiko tinggi, menjalani gaya hidup yang sesuai. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan pekan ini di jurnal AHA Circulation, para peneliti mengidentifikasi dua prediktor utama risiko penyakit jantung yang dapat ditentukan dengan sedikit lebih dari tes darah.

Menurut studi Circulation, ada dua faktor signifikan terkait darah yang memengaruhi kemungkinan terkena serangan jantung. Memiliki kadar kolesterol tinggi atau gula darah tinggi, masing-masing ditemukan meningkatkan risiko seseorang terkena serangan jantung sebesar 42 persen

Tim peneliti menganalisis catatan kesehatan rutin 3,5 juta pasien berusia 20-39 tahun, yang disimpan dalam database nasional dari Layanan Asuransi Kesehatan Nasional Korea. Mereka menetapkan skor kesehatan kardiovaskular (CVH) tujuh poin berdasarkan metrik "Life's Simple 7" AHA—serangkaian faktor kesehatan yang memengaruhi risiko kesehatan jantung buruk.

Tim menentukan bahwa skor CVH yang lebih tinggi bahkan dengan satu poin dikaitkan dengan 42 persen pengurangan risiko serangan jantung dini. Sebaliknya, mereka yang memiliki skor nol memiliki tingkat kejadian kardiovaskular tertinggi sebelum usia 55 tahun.

AHA merekomendasikan bahwa setelah usia 20 tahun, dokter harus menyaring pasien kolesterol tinggi setiap empat sampai enam tahun selama risiko dinyatakan rendah. Setelah usia 40 tahun, pasien mungkin memerlukan evaluasi yang lebih sering. Dokter mungkin juga memeriksa tes gula darah jika mereka mendeteksi diabetes atau pra-diabetes.

Fakto gaya hidup
Selain kolesterol tinggi dan gula darah tinggi, tiga faktor gaya hidup juga masuk dalam daftar risiko, seperti berat badan, merokok, dan gaya hidup kurang aktif. Jika sebaliknya, maka diketahui meminimalkan risiko serangan jantung, sementara jika tiga kebiasaan itu dilakukan, dikaitkan dengan peningkatan risiko 42 persen.

Para peneliti juga menemukan bahwa memiliki bahkan satu faktor risiko juga meningkatkan risiko gagal jantung sebesar 30 persen, kematian kardiovaskular sebesar 25 persen, dan stroke sebesar 24 persen.

Baca Juga

Tekanan darah
Tekanan darah juga salah satu prediktor paling signifikan dari kejadian koroner di masa depan. AHA mengatakan untuk mengurangi risiko ini harus ada rencana manajemen tekanan darah. Ini mungkin termasuk penurunan berat badan, pemantauan di rumah, perubahan pola makan, pengobatan, dan banyak lagi.

Studi juga menemukan sementara mereka yang memulai dengan dan mempertahankan kesehatan jantung yang baik menderita rawat inap atau kematian paling sedikit akibat serangan jantung, stroke, atau gagal jantung. Mereka yang menderita kesehatan jantung yang buruk membaik dari waktu ke waktu.

Para peneliti menggarisbawahi perlunya pemantauan kesehatan jantung yang konsisten di antara orang dewasa yang lebih muda.

“Kebanyakan orang kehilangan kesehatan kardiovaskular yang ideal sebelum mereka mencapai usia paruh baya, namun hanya sedikit orang muda yang memiliki masalah kesehatan langsung dan banyak yang biasanya tidak mencari perawatan medis sampai mendekati usia paruh baya," kata penulis senior studi tersebut Hyeon Chang Kim, MD, PhD, dalam sebuah pernyataan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA