Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Sunday, 19 Safar 1443 / 26 September 2021

Restoran di Semarang Buka Sampai Pukul 20.00 WIB

Senin 21 Jun 2021 21:38 WIB

Red: Ani Nursalikah

Restoran di Semarang Buka Sampai Pukul 20.00 WIB. Sejumlah pengunjung antre dengan menerapkan jaga jarak (Physical Distancing) saat akan menjalani pemeriksaan COVID-19 di salah satu pusat perbelanjaan modern Kota Semarang, Jawa Tengah, Selasa (2/6/2020). Tes diagnostik cepat (rapid test) dan swab secara acak terhadap pengunjung maupun karyawan pada pusat perbelanjaan modern itu untuk mengetahui kesehatan mereka dalam upaya mendeteksi serta mencegah penyebaran virus Corona (COVID-19) menyusul dibukanya kembali sejumlah pusat perbelanjaan di Kota Semarang

Restoran di Semarang Buka Sampai Pukul 20.00 WIB. Sejumlah pengunjung antre dengan menerapkan jaga jarak (Physical Distancing) saat akan menjalani pemeriksaan COVID-19 di salah satu pusat perbelanjaan modern Kota Semarang, Jawa Tengah, Selasa (2/6/2020). Tes diagnostik cepat (rapid test) dan swab secara acak terhadap pengunjung maupun karyawan pada pusat perbelanjaan modern itu untuk mengetahui kesehatan mereka dalam upaya mendeteksi serta mencegah penyebaran virus Corona (COVID-19) menyusul dibukanya kembali sejumlah pusat perbelanjaan di Kota Semarang

Foto: ANTARA/AJI STYAWAN
Angka penularan Covid-19 di Semarang naik hingga 700 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG -- Pemerintah Kota Semarang, Jawa Tengah membatasi waktu operasional pusat perbelanjaan, restoran, dan tempat usaha lainnya sampai pukul 20.00 WIB. Langkah ini sebagai bagian dari pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat guna mengendalikan penularan Covid-19.

Pembatasan waktu operasional tempat usaha yang diberlakukan kali ini lebih pendek dibandingkan sebelumnya, yakni pukul 22.00 WIB. Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan pembatasan tersebut dijalankan untuk menekan angka penularan Covid-19 yang naik hingga 700 persen dibandingkan beberapa pekan lalu.

Baca Juga

"Restoran atau tempat makan masih diizinkan menerima pengunjung dengan batas kapasitas 50 persen. Namun, diimbau lebih baik memesan untuk dibawa pulang," katanya, Senin (21/6).

Selain membatasi waktu operasi tempat usaha, Pemerintah Kota Semarang memutuskan menutup seluruh tempat hiburan dan wisata untuk sementara. Kegiatan sosial budaya, hajatan pernikahan, pemakaman, dan kegiatan ibadah, masih diizinkan dengan batasan peserta kegiatan maksimal 50 persen dari kapasitas tempat pelaksanaan. Namun, kegiatan seperti seminar atau pelatihan untuk sementara waktu tidak boleh dilaksanakan.

Hendrar mengatakan belakangan kasus penularan Covid-19 mengalami peningkatan yang luar biasa. "Entah ini varian Delta atau bukan, ini cepat sekali," katanya.

Menurut data pemerintah kota, hingga Senin, jumlah akumulatif warga yang terserang Covid-19 di Semarang 47.468 orang. Perinciannya, penderita Covid-19 yang sudah sembuh total 41.921 orang (33.364 warga Semarang dan 8.557 warga luar Semarang), penderita yang meninggal dunia total 3.512 orang (2.318 warga Semarang dan 1.194 warga luar Semarang), serta penderita yang masih dirawat total 2.035 orang (1.305 warga Semarang dan 730 warga luar Semarang).

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA