Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Realisasi Penyerapan Anggaran Kementan Baru 23,95 Persen

Senin 21 Jun 2021 19:28 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Hiru Muhammad

Petani mengambil bibit padi yang akan ditanam di persawahan Kecamatan Somba Opu, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, Senin (4/1/2021). Kementerian Pertanian menargetkan produksi padi pada 2021 sebesar 63,50 juta ton dibandingkan pada 2020 hanya sebesar 59,15 juta ton dengan total pagu anggaran yang dialokasikan sebanyak Rp.18,43 triliun.

Petani mengambil bibit padi yang akan ditanam di persawahan Kecamatan Somba Opu, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, Senin (4/1/2021). Kementerian Pertanian menargetkan produksi padi pada 2021 sebesar 63,50 juta ton dibandingkan pada 2020 hanya sebesar 59,15 juta ton dengan total pagu anggaran yang dialokasikan sebanyak Rp.18,43 triliun.

Foto: Antara/Abriawan Abhe
Percepatan penyerapan anggaran akan terus dilakukan hingga bulan Agustus mendatang

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Realisasi penyerapan anggaran Kementerian Pertanian (Kementan) hingga Jumat (18/6) pekan lalu baru mencapai 23,95 persen dari total alokasi pagu tahun ini sebanyal Rp 19,80 triliun. Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo, mengatakan, pihaknya akan mulai melakukan percepatan penyerapan agar penggunaan anggaran dapat optimal.

"Dengan outstanding kontrak anggaran yang ada sebanyak  Rp 1,75 triliun dan upaya percepatan, realisasi penyerapan anggaran sampai Juni diharapkan mencapai 40 persen," kata Syahrul dalam Rapat Kerja bersama Komisi IV DPR, Senin (21/6).

Ia mengatakan, percepatan penyerapan anggaran akan terus dilakukan hingga bulan Agustus mendatang. Dengan begitu, penggunaan anggaran Kementan pada tahun ini bisa sesuai harapan.

Syahrul menyampaikan, dengan realisasi penyerapan anggaran saat ini, sudah terdapat beberapa capaian dalam target-target program pengembangan komoditas pangan. Di subsektor tanaman pangan, misalnya, khusus pengembangan komoditas padi, misalnya, realisasi penanaman telah mencapai 881.984 hektare (ha) dari target pengembangan 2,5 juta ha. Jagung mencapai 479.326 ha dari total target 1,7 juta ha sedangkan kedelai baru mencapai 42.675 ha dari target tahun ini 400 ribu ha.

Contoh lain, di hortikultura pengembangan kawasan bawang merah mencapai 668 ha dari target 3.980 ha serta kawasan aneka cabai tercapai 1.568 ha dari target Kementan seluas 5.025 ha.

Adapun, pada tahun 2022 mendatang, Syahrul menyampaikan Kementan telah menyusun lima rencana program utama yang telah dijabarkan dalam bentuk teknis.

Di antaranya yakni program ketersediaan, akses, dan konsumsi pangan berkualitas dengan pagu anggaran Rp 6,58 triliun. Program nilai tambah dan daya saing industri dengan anggaran Rp 1,72 triliun. Program riset dan inovasi ilmu pengetahuan dan teknologi Rp 340 miliar. Program pendidikan dan pelatihan vokasi sebanyak Rp 770 miliar, serta program dukungan manajemen dengan total anggaran Rp 5,09 triliun.

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA