Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Hamid Karzai: AS Telah Gagal di Afghanistan

Senin 21 Jun 2021 19:12 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Teguh Firmansyah

 Hamid Karzai.

Hamid Karzai.

Foto: Reuters/Mohammad Ismail
AS gagal memerangi ekstremisme dan membawa stabilitas di Afghanistan.

REPUBLIKA.CO.ID, KABUL -- Mantan Presiden Afghanistan mengatakan Amerika Serikat (AS) datang ke negaranya untuk memerangi ekstremisme dan membawa stabilitas. Namun 20 tahun kemudian, Paman Sam pergi setelah gagal mencapai keduanya.

Karzai menyampaikan hal tersebut dalam wawancaranya dengan the Associated Press yang dilakukan beberapa pekan sebelum pasukan AS dan aliansi pertahanan Eropo, NATO, meninggalkan Afghanistan.

Hamid Karzai mengatakan pasukan asing meninggalkan bencana dan pergi saat ekstremisme di titik tertingginya. "Dua puluh tahun yang lalu masyarakat internasional datang ke sini dengan tujuan yang jelas memerangi ekstremisme dan membawa stabilitas tapi hari ini ekstremisme berada di titik tertingginya, jadi mereka gagal," kata Karzai seperti dikutip dari Ahram, Senin (21/6).

Ia mengatakan warisan pasukan asing di Afghanistan adalah 'aib dan bencana total'. "Sebagai rakyat Afghanistan kami mengakui kegagalan kami tapi bagaimana dengan pasukan asing yang lebih besar dan kuat yang datang ke sini dengan tujuan yang jelas? Kemana sekarang mereka pergi?" tambah Karzai.

Baca Juga

Karzai yang pernah berkuasa selama 13 tahun memiliki hubungan tarik ulur dengan AS. Ia mengatakan rakyat Afghanistan sangat menginginkan perdamain dan kini harus bertanggung jawab sendiri atas masa depan mereka.

"Kini kami lebih baik tanpa kehadiran militer, saya pikir kami harus mempertahankan negara kami sendiri dan menjaga nyawa kami sendiri, kehadiran mereka (memberikan kami) apa yang kami milik sekarang, kami tidak ingin melanjutkan penderitaan dan penghinaan ini, lebih baik bagi Afghanistan mereka pergi," katanya.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA