Wednesday, 12 Muharram 1444 / 10 August 2022

Ilmuwan Temukan Jejak Dinosaurus Terbesar di Inggris

Senin 21 Jun 2021 19:04 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Dwi Murdaningsih

Jejak dinosaurus. ilustrasi

Jejak dinosaurus. ilustrasi

Foto: Megan Jacobs via the hindu
Jejak ini berukuran lebar 80 sentimeter dan panjang 65 sentimeter.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ilmuwan menemukan jejak kaki terbesar yang diidentifikasi milik dinosaurus yang mirip Iguanodon dari 110 juta tahun lalu. Jejak ini berukuran lebar 80 sentimeter dan panjang 65 sentimeter. 

Dilansir The Hindu, jejak kaki dari setidaknya enam spesies dinosaurus berbeda ditemukan di Kent. Beberapa hewan serupa ditemukan berjalan di tanah Inggris ratusan juta tahun lalu. 

Baca Juga

Penemuan jejak kaki dinosaurus oleh seorang kurator dari Hastings Museum and Art Gallery dan seorang ilmuwan dari University of Portsmouth merupakan rekor dinosaurus terakhir di Inggris. Jejak kaki ditemukan di tebing dan di tepi pantai di Folkestone, Kent.

Menurut laporan, kondisi badai mempengaruhi tebing dan perairan pantai dan berpotensi mengungkap fosil baru. Ini adalah pertama kalinya jejak kaki dinosaurus ditemukan di lapisan yang dikenal sebagai 'Formasi Folkestone’. 

“Ini merupakan penemuan yang cukup luar biasa karena dinosaurus ini akan menjadi yang terakhir berkeliaran di negara ini sebelum punah,” ujar David Martill, peneliti sekaligus profesor di bidang paleobiologi, di Universitas Portsmouth. 

Fosil jejak kaki yang terbentuk oleh sedimen mengisi kesan yang ditinggalkan saat kaki dinosaurus mendorong ke dalam tanah. Jejak kaki tersebut berasal dari berbagai dinosaurus, menunjukkan keragaman dinosaurus yang relatif tinggi di Inggris bagian selatan pada akhir periode Kapur Awal, 110 juta tahun yang lalu.

Ini diperkirakan berasal dari ankylosaurs, dinosaurus lapis baja yang tampak kasar yang seperti tangki hidup, yaitu theropoda, dinosaurus pemakan daging berjari tiga seperti Tyrannosaurus rex dan ornithopods, atau disebut dinosaurus 'burung berpinggul' pemakan tumbuhan karena struktur panggulnya sedikit mirip dengan burung.

Philip Hadland, Kurator Koleksi dan Keterlibatan, di Museum dan Galeri Seni Hastings dan penulis utama makalah tersebut mengatakan pada 2011 pernah menemukan kesan yang tidak biasa dalam formasi batuan di Folkestone. Ini bertentangan dengan apa yang dikatakan sebagian besar ahli geologi tentang bebatuan di sana, tapi ia mencari lebih banyak jejak kaki.

“Saat air pasang, lebih banyak yang terungkap oleh erosi. Lebih banyak pekerjaan diperlukan untuk meyakinkan komunitas ilmiah tentang validitasnya, jadi saya bekerja sama dengan para ahli di University of Portsmouth untuk memverifikasi apa yang saya temukan,” jelas Hadland.

Sebagian besar temuan adalah jejak kaki yang terisolasi, tetapi satu penemuan terdiri dari enam jejak kaki membuat  jalur, yang merupakan lebih dari satu cetakan berurutan dari hewan yang sama. Jejak jejak ini berukuran serupa dengan jejak kaki gajah dan telah diidentifikasi kemungkinan sebagai Ornithopodichnus, yang serupa, tetapi jejak kaki berukuran lebih kecil juga telah ditemukan di Cina dari periode waktu yang sama.

Jejak kaki terbesar yang ditemukan berukuran lebar 80 cm dan panjang 65 cm telah diidentifikasi sebagai milik dinosaurus mirip Iguanodon. Iguanodon dikenal sebagai pemakan tumbuhan, yang dapat memiliki tubuh berukuran hingga 10 meter dan berjalan dengan kedua kaki atau keempat kakinya.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA