Sunday, 22 Zulhijjah 1442 / 01 August 2021

Sunday, 22 Zulhijjah 1442 / 01 August 2021

Santri Bogor yang Sembuh dari Covid-19 Terus Bertambah

Senin 21 Jun 2021 13:08 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Petugas Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Bogor menyemprotkan cairan disinfektan di lingkungan sekitar Pondok Pesantren (Ponpes) Bina Madani di Kelurahan Harjasari, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (8/6/2021). Sebanyak 65 santri dan pengurus di Ponpes itu terkonfirmasi positif COVID-19 setelah menjalani tes swab PCR saat hendak memulai pembelajaran tatap muka sehingga Ponpes tersebut ditutup untuk sementara waktu.

Petugas Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Bogor menyemprotkan cairan disinfektan di lingkungan sekitar Pondok Pesantren (Ponpes) Bina Madani di Kelurahan Harjasari, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (8/6/2021). Sebanyak 65 santri dan pengurus di Ponpes itu terkonfirmasi positif COVID-19 setelah menjalani tes swab PCR saat hendak memulai pembelajaran tatap muka sehingga Ponpes tersebut ditutup untuk sementara waktu.

Foto: ANTARA/Arif Firmansyah
Santri dinyatakan sembuh setelah dilakukan tes usap dan hasilnya negatif.

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Santri di Pondok Pesantren Bima Madani Kota Bogor, Jawa Barat, yang dinyatakan sembuh dari Covid-19 sampai saat ini, bertambah 16 orang sehingga seluruhnya menjadi 40 orang dari 95 orang yang terkonfirmasi positif Covid-19.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Bogor, Sri Nowo Retno mengatakan pasien dinyatakan sembuh setelah dilakukan tes usap dan hasilnya negatif. Menurut Retno, panggilan Sri Nowo Retno, sebanyak 16 santri yang dinyatakan sembuh sudah dijemput oleh tim Dinas Kesehatan maupun keluarga santri, yang selanjutnya menjalani isolasi mandiri selama lima hari di rumah masing-masing maupun di pondok pesantren.

Dengan adanya 16 orang santri dari pondok pesantren tersebut yang dinyatakan sembuh, maka tempat tidur untuk perawatan pasien positif Covid-19 di Pusat Isolasi Covid-19 di Gedung Pusdiklat BPKP di Ciawi Bogor ada yang kosong.

Tim dari Dinas Kesehatan, kemudian melakukan penjemputan 16 santri lainnya yang juga positif Covid-19 untuk menjalani isolasi di Gedung Pusdiklat BPKP, yakni tiga santri putra dan 13 santri putri.

Sebelumnya, kata Retno, sebanyak 16 santri tersebut menjalani isolasi di Pondok Pesantren Bina Madani, karena tempat tidur di Pusat Isolasi Covid-19 saat itu penuh, sehingga harus menunggu ada pasien yang dinyatakan sembuh dan keluar dari tempat isolasi.

Retno menjelaskan dari 95 orang santri dan tenaga pendidik yang terkonfirmasi positif Covid-19, sampai saat ini sudah 40 santri yang dinyatakan sembuh, sehingga masih ada 53 santri lagi yang masih positif Covid-19 dan dirawat.

Santri yang dirawat rinciannya adalah, 47 santri dirawat di Pusat Isolasi Covid-19 di Gedung Pusdiklat BPKP, dua santri dirawat di Rumah Sakit Pusat Pertamina (RSPP) di Jakarta, serta enam santri menjalani isolasi di rumahnya masing-masing.

Keluarga besar Pondok Pesantren Bina Madani ada 453 orang, terdiri dari 176 santri putri, 222 santri putra, 34 pengurus putri dan 21 pengurus putra.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA