Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Antam Impor Emas Untuk Kejar Target Penjualan Logam Mulia

Senin 21 Jun 2021 13:06 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Nidia Zuraya

Karyawan menunjukan emas batangan di Butik Emas Antam, Kebon Sirih, Jakarta (ilustrasi)

Karyawan menunjukan emas batangan di Butik Emas Antam, Kebon Sirih, Jakarta (ilustrasi)

Foto: GALIH PRADIPTA/ANTARA
Antam menargetkan penjualan emas tahun ini mencapai 18 ton.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- PT Aneka Tambang (Antam) mengaku melakukan impor bahan baku logam mulia emas untuk memenuhi permintaan pasar yang saat ini sedang diminati masyarakat.

SVP Corporate Secretary Antam, Yulan Kustiyan menjelaskan tahun ini perusahaan mentargetkan penjualan emas bisa mencapai 18 ton. Hal ini untuk menjawab tingginya minat masyarakat yang berinvestasi di logam mulia emas.

Baca Juga

"Dapat disampaikan Antam menargetkan penjualan emas sebesar 18 ton pada tahun 2021 ini," ujar Yulan kepada Republika.co.id, Senin (21/6).

Yulan menjelaskan untuk memenuhi kebutuhan bahan baku pembuatan logam mulia emas ini perusahaan melakukan dua skema. Pertama, kebutuhan bahan baku emas dipasok dari produksi tambang yang dimiliki Antam saat ini yaitu di Pongkor dan Cibaliung.

"Antam memaksimalkan produksi tambang Pongkor dan Cibaliung untuk pasokan bahan baku Pabrik Pengolahan dan Pemurnian UBPP Logam Mulia untuk pasokan dalam negeri," ujar Yulan.

Meski tak merinci berapa kapasitas produksi dua tambang tersebut, namun Yulan menjelaskan untuk bisa memenuhi target penjualan 18 ton tersebut perusahaan perlu tambahan pasokan dari impor.

"Untuk mendukung pasokan bahan baku emas, Antam juga melakukan impor gold casting bar dari Singapura. Emas casting bar yang diimpor Antam masuk ke golongan emas non-monetary," ujar Yulan.

Yulan menjelaskan perusahaan melakukan impor bahan baku emas tersebut yang kemudian diolah perusahaan di pabrik pemurnian dan pengolahan emas milik perusahaan. Bahan baku inilah yang kata Yulan kemudian menjadi produk produk seperti logam mulia produksi Antam saat ini.

"Emas ini dalam bentuk bongkah, ingot atau batang tuangan. Emas ini tidak diperjual belikan secara langsung, tapi digunakan Antam sebagai bahan baku yang kemudian dilebur dan diolah kembali menjadi produk hilir emas (minting bar) dengan teknologi certi eye dengan pecahan 0,5 – 100 gram, serta varian lain seperti gift series, emas seri batik dan lain sebagainya yang dibuat di pabrik pengolahan dan pemurnian UBPP Logam Mulia," ujar Yulan.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA