Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Survei: 46 Persen Penduduk AS tak Ingin Vaksinasi Covid-19

Senin 21 Jun 2021 10:28 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Nora Azizah

Survei CDC mencatat 46 persen dari total populasi di AS tidak ingin disuntik vaksin.

Survei CDC mencatat 46 persen dari total populasi di AS tidak ingin disuntik vaksin.

Foto: PxHere
Survei CDC mencatat 46 persen dari total populasi di AS tidak ingin disuntik vaksin.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Vaksinasi Covid-19 di Amerika Serikat (AS) mulai diluncurkan pada Desember lalu. Namun, sekarang, siapa pun orang berusia di atas 12 tahun dapat divaksinasi. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), lebih dari 53 persen dari total populasi AS telah mendapatkan setidaknya satu dosis vaksin Covid-19.

Namun, entah karena kekhawatiran tentang kecepatan perkembangannya, alasan agama, atau alasan politik, ternyata banyak orang memilih untuk tidak divaksinasi. Saat ini, sebuah survei baru mengatakan, setengah dari orang yang belum mendapatkan suntikan Covid-19 memiliki kesamaan.

Sebuah tim dari Associated Press-NORC Center for Public Affairs Research melakukan wawancara daring dan telepon dengan 1.125 orang dewasa di AS. Para peneliti menemukan bahwa  mereka yang belum divaksinasi, hampir setengahnya tidak akan pernah mendapatkan suntikan Covid-19.

Menurut jajak pendapat, 46 persen orang yang tidak divaksinasi mengatakan, mereka pasti tidak akan mendapatkan vaksin, sementara 29 persen mengatakan mereka mungkin tidak akan divaksinasi. Dari mereka yang pasti tidak akan divaksinasi, 75 persen mengatakan mereka sedikit atau tidak khawatir tentang infeksi Covid-19.

Namun, data menunjukkan mungkin ada alasan kekhawatiran. Sebuah studi baru-baru ini menemukan orang yang tidak divaksinasi lebih mungkin dirawat di rumah sakit karena Covid-19 pada 2021. Studi yang dilakukan oleh Klinik Cleveland menemukan bahwa 99 persen pasien yang dirawat di rumah sakit karena Covid-19 selama empat bulan pertama tahun ini tidak divaksinasi lengkap.

Sejak CDC mengubah panduannya tentang penggunaan masker pada pertengahan Mei, yaitu memungkinkan orang yang divaksinasi penuh untuk masuk ke dalam ruangan tanpa masker. Kemudian banyak bisnis menciptakan potensi bagi beberapa individu yang tidak divaksinasi atau mereka yang hanya menerima satu suntikan berpotensi melepas masker. Sebuah studi tentang masalah ini, yang diterbitkan pada Maret 2021 di jurnal Social Science & Medicine sebelum CDC mengubah rekomendasinya, menemukan bahwa 26 persen responden yang tidak divaksinasi tidak berencana untuk memakai masker di dalam ruangan.

"Jika Anda divaksinasi, Anda terlindungi. Jika Anda tidak divaksinasi, panduan kami tidak berubah untuk Anda. Anda tetap berisiko terinfeksi. Anda masih perlu menggunakan masker dan melakukan tindakan pencegahan lainnya,” kata Direktur CDC, Rochelle Walensky dilansir Best Life, Senin (21/6).

Hasil jajak pendapat AP-NORC juga menunjukkan hanya 7 persen dari mereka yang belum divaksinasi mengatakan mereka pasti akan mendapatkan vaksin Covid-19 di beberapa titik, dan 15 persen mengatakan mereka mungkin akan mendapatkannya. Kelompok itu adalah salah satu yang coba dijangkau oleh para dokter dan pakar kesehatan masyarakat.

Survei lain baru-baru ini dari Kaiser Family Foundation, yang diterbitkan pada akhir Mei, mengungkapkan bahwa 44 persen orang yang tidak divaksinasi di AS dalam kelompok “tunggu dan lihat" akan lebih mungkin untuk mendapatkan suntikan Covid-19 jika Food and See AS Drug Administration (FDA) sepenuhnya menyetujui vaksin tersebut.

FDA memberikan Pfizer, Moderna, dan Johnson & Johnson vaksin otorisasi penggunaan darurat (EUA) pada akhir 2020 dan awal 2021. Baik Pfizer dan Moderna telah mengajukan persetujuan penuh dari FDA, yang membutuhkan setidaknya enam bulan terkait data tentang keamanan dan kemanjuran vaksin. Sebagai vaksin pertama yang diberikan EUA, Pfizer mengajukan permohonannya ke FDA untuk mendapatkan persetujuan penuh pada awal Mei, dan Moderna menyusul sebulan kemudian.

Menurut The New York Times, proses untuk menyetujui aplikasi itu bisa memakan waktu berbulan-bulan. Namun, para ahli mencatat bahwa semakin lama orang menunggu untuk divaksinasi, semakin banyak peluang bagi virus untuk bermutasi dan menyebar.

Baca Juga

Pekan ini, misalnya, CDC menyebut varian delta menyebar dengan mudah dari orang ke orang. Setelah pengumuman itu, Walensky sekali lagi mendesak masyarakat untuk divaksinasi, dengan mengatakan vaksinasi adalah tiket kita keluar dari pandemi ini.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA