Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Rakyat Brasil Turun ke Jalan Tuntut Bolsonaro Mundur

Senin 21 Jun 2021 05:10 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Reiny Dwinanda

 Seorang demonstran membawa poster bertuliskan dalam bahasa Portugis bertuliskan Vaksinasi Menyelamatkan Nyawa di dalam karavan sebagai protes terhadap tanggapan pemerintah dalam memerangi Covid-19 dan menuntut pemakzulan Presiden Brasil Jair Bolsonaro, di Brasilia, Brasil, Sabtu, 21 Februari, 2021. Demonstrasi serupa berulang pada Sabtu (19/6).

Seorang demonstran membawa poster bertuliskan dalam bahasa Portugis bertuliskan Vaksinasi Menyelamatkan Nyawa di dalam karavan sebagai protes terhadap tanggapan pemerintah dalam memerangi Covid-19 dan menuntut pemakzulan Presiden Brasil Jair Bolsonaro, di Brasilia, Brasil, Sabtu, 21 Februari, 2021. Demonstrasi serupa berulang pada Sabtu (19/6).

Foto: AP/Eraldo Peres
Rakyat Brasil demo saat angka kematian akibat Covid-19 mencapai setengah juta orang.

REPUBLIKA.CO.ID, RIO DE JANEIRO -- Pengunjuk rasa antipemerintah turun ke jalan di kota-kota Brasil. Aksi ini digelar saat kasus kematian akibat Covid-19 di negara Amerika Latin itu mencapai 500 ribu orang.

Kritikus menilai tingginya kasus kematian di Brasil diakibatkan karena Presiden Jair Bolsonaro meremehkan pandemi. Pada Sabtu (19/6), ribuan orang berkumpul di pusat Ibu Kota Rio de Janeiro. Banyak di antara demonstran mengibarkan bendera bertuliskan 'Bolsonaro mundur. Pemerintah kelaparan dan pengangguran'.

"Brasil mengalami kemunduran besar, negara ini dulu negara percontohan vaksinasi di dunia, institusi kami dikenal tapi kami berada di situasi yang menyedihkan," kata mahasiswi yang turut turun ke jalan Isabella Gouljor seperti dikutip dari New York Post, Ahad (20/6).

Pengunjuk rasa lain mengibarkan spanduk bertuliskan "500 kematian, ini salah dia", merujuk ke Bolsonaro. Aksi serupa juga digelar di 22 dari 26 negara bagian di Brasil serta Distrik Federal, Brasilia.

Baca Juga

photo
Ratusan bunga mawar merah ditancapkan di pantai Copacabana, Rio de Janeiro, Brasil, untuk memperingati 500 warga yang meninggal akibat Covid-19, Ahad (20/6). - (EPA)

Unjuk rasa ini dipromosikan partai-partai sayap kiri yang mendorong turunnya angka dukungan terhadap Bolsonaro. Hal itu membahayakan posisi presiden pada pemilihan tahun depan.

"Mundur Bolsonaro, pelaku genosida," teriak pengunjuk rasa di Rio.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA