Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Pamekasan Laporkan Tambahan 18 Kasus Aktif Baru Covid-19

Ahad 20 Jun 2021 00:50 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Pekerja Migran Indonesia (PMI) menjalani tes usap di Islamic Center, Pamekasan, Jawa Timur (ilustrasi)

Pekerja Migran Indonesia (PMI) menjalani tes usap di Islamic Center, Pamekasan, Jawa Timur (ilustrasi)

Foto: ANTARA/Saiful Bahri
18 kasus aktif baru itu, terjadi dalam dua hari terakhir, yakni pada Jumat dan Sabtu

REPUBLIKA.CO.ID, PAMEKASAN -- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pamekasan, Jawa Timur, Sabtu (19/6) melaporkan tambahan kasus aktif baru Cocid-19 sebanyak 18 orang. Sehingga jumlah total kasus aktif virus corona di wilayah itu 44 orang.

Kepala Bidang Informasi dan Komunikasi Publik Dinas Komunikasi dan Informatika Pemkab Pamekasan Arif Rachmansyah di Pamekasan, mengatakan 18 kasus aktif baru itu, dalam dua hari terakhir, yakni pada Jumat (18/6) tercatat 11 orang dan hari ini tujuh orang.

Baca Juga

Kasus aktif baru Covid-19 pada Jumat (18/6) dari Kecamatan Pamekasan dan Galis, sedang tambahan kasus baru hari ini dari Kecamatan Pamekasan, Galis, dan Tlanakan. Masing-masing pasien berinisial H (36), MK (16), RA (14), MA (37), AS (67), FH (32), ERD (31), SRA (43), MR (23) dan MAS (21), serta seorang pasien berinisial MR (52) dari Kecamatan Galis.

Kasus aktif baru hari ini, masing-masing berinisial I (45) dari Kecamatan Pamekasan, BAI (8) dari Kecamatan Pamekasan, EK (39) dari Kecamatan Tlanakan, S (72) dari Kecamatan Galis, sedangkan I (33), SB (23), dan AU (34), masing-masing dari Kecamatan Pamekasan. Pemkab Pamekasan juga melaporkan tambahan pasien Covid-19 yang meninggal dunia, berinisial S (72), asal Kecamatan Galis.Ia menjelaskan total warga Pamekasan yang positif Covid-19 sejak awal pandemi hingga hari ini 1.218 orang, dengan rincian,1.081 orang sembuh, 93 orang meninggal dunia, dan 44 orang lainnya diisolasi.

Kasus suspect Covid-19 terdata 1.262 orang. Dengan rincian 24 orang dalam pengawasan, 1.140 orang selesai pengawasan, dan 98 orang meninggal dunia. "Umumnya, warga Pamekasan yang banyak diketahui positif Covid-19 ini, setelah pemkab melakukan tes cepat antigen massal yang digelar di sejumlah puskesmas di Pamekasan ini," ujar Arif Rachmansyah.

 

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA