Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

Sunday, 15 Zulhijjah 1442 / 25 July 2021

PM Italia Akui Larangan AstraZeneca Bingungkan Warga

Sabtu 19 Jun 2021 14:06 WIB

Rep: Dwina Agustin/ Red: Christiyaningsih

 Seseorang divaksinasi selama peresmian hub baru untuk vaksinasi Covid-19 yang didirikan oleh Perusahaan Kesehatan Lokal Roma 1 di Auditorium - Music Park, di Roma, Italia, 15 Februari 2021.

Seseorang divaksinasi selama peresmian hub baru untuk vaksinasi Covid-19 yang didirikan oleh Perusahaan Kesehatan Lokal Roma 1 di Auditorium - Music Park, di Roma, Italia, 15 Februari 2021.

Foto: EPA-EFE/MASSIMO PERCOSSI
Pemerintah Italia tiba-tiba membatasi penggunaan vaksin AstraZeneca pekan lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, ROMA -- Perdana Menteri Mario Draghi mendesak orang Italia untuk mendapatkan vaksinasi penuh terhadap virus corona, Jumat (18/6). Dia mengakui keputusan pemerintah untuk melarang dosis AstraZeneca untuk orang berusia di atas 60 tahun telah menciptakan kebingungan.

"Sangat penting bagi orang untuk divaksinasi. Hal terburuk yang bisa Anda lakukan adalah tidak divaksinasi atau hanya mendapatkan satu suntikan vaksin," kata Draghi dalam konferensi pers yang tergesa-gesa, menandakan putaran balik untuk AstraZeneca.

Pemerintah tiba-tiba membatasi penggunaan vaksin AstraZeneca pekan lalu setelah kematian seorang remaja yang mengalami pembekuan darah setelah menerima dosis pertama. Badan obat Italia AIFA mengatakan, kelompok usia di bawah 60 tahun yang telah menerima dosis pertama AstraZeneca dapat diberikan vaksin yang berbeda ketika mereka mendapatkan dosis kedua.

Akan tetapi, para pejabat mengatakan kampanye vaksinasi melihat sedikit penurunan dalam jumlah selama sepekan terakhir. Beberapa orang membatalkan janji, tampaknya khawatir tentang pencampuran suntikan.

Draghi mengatakan, akan mendapatkan jenis vaksin yang berbeda minggu depan setelah tes menunjukkan bahwa telah mengembangkan jumlah antibodi yang rendah. Dia menerima suntikan AstraZeneca awal pada Maret.

"Mencampur dosis itu aman. Jika seseorang berusia di bawah 60 tahun dan telah ditawari suntikan yang berbeda, tetapi tidak menginginkannya karena alasan apa pun, orang ini bebas untuk mengambil dosis kedua AstraZeneca selama mereka memiliki persetujuan dokter dan persetujuan," ujar perdana menteri.

Pada Kamis (18/6) malam, 25,3 persen orang Italia telah divaksinasi penuh dengan 26,3 persen lagi menunggu suntikan kedua. Draghi mengatakan, tantangannya adalah melacak semua orang berusia 50 tahun ke atas yang belum menerima vaksinasi apa pun. "Ini adalah orang-orang yang sakit, sakit parah dan perlu divaksinasi," katanya.

Italia telah menderita jumlah kematian akibat Covid-19 tertinggi kedua di Eropa setelah Inggris. Namun, tingkat infeksi telah turun tajam dalam beberapa pekan terakhir dan hampir semua pembatasan di negara itu akan dicabut pada Senin (21/6). Meskipun mengenakan masker wajah di luar ruangan tetap wajib, Draghi mengatakan akan mencari saran medis pada akhir pekan kapan ini bisa dicabut.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA