Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Korsel Ingin Kombinasikan Vaksin Pfizer dan AstraZeneca

Jumat 18 Jun 2021 19:05 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Teguh Firmansyah

Seorang perawat mempersiapkan dosis pertama vaksin AstraZeneca COVID-19 di panti jompo di Goyang, Korea Selatan, Jumat, 26 Februari 2021.

Seorang perawat mempersiapkan dosis pertama vaksin AstraZeneca COVID-19 di panti jompo di Goyang, Korea Selatan, Jumat, 26 Februari 2021.

Foto: AP Photo / Lee Jin-man
Kombinasi vaksin diberikan karena ada penundaan pengiriman vaksin Covax.

REPUBLIKA.CO.ID, SEOUL – Korea Selatan (Korsel) berencana memberikan dua jenis vaksin Covid-19 kepada 760 ribu warganya, Jumat (18/6). Hal itu dilakukan karena adanya penundaan pengiriman vaksin dari Covax.

Sebanyak 760 ribu warga Korsel terkait telah menerima dosis pertama vaksin AstraZeneca. Namun karena pengiriman 835 ribu dosis vaksin AstraZeneca dari Covax tertunda hingga Juli atau lebih lambat, mereka bakal ditawarkan untuk menggunakan Pfizer sebagai vaksin dosis kedua.

Bulan lalu, Korsel mengatakan akan melakukan uji klinis tentang pencampuran dua dosis vaksin Covid-19 yang berbeda, yakni antara Pfizer dan AstraZeneca. Sejauh ini mereka telah melakukan uji coba pada 100 petugas kesehatan guna memeriksa pembentukan antibodi serta efek kekebalan lainnya.

Di luar Korsel, beberapa negara, termasuk Kanada dan Spanyol, telah menyetujui pencampuran dua dosis vaksin Covid-19 yang berbeda. Hal itu didorong oleh kekhawatiran munculnya kasus pembekuan darah langka terkait penggunaan vaksin AstraZeneca.

Spanyol telah memulai penelitian dengan memberikan vaksin Pfizer sebagai dosis kedua kepada orang yang telah menerima AstraZeneca. Sejauh ini hasilnya diklaim aman dan efektif.

 

Baca Juga

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA