Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

China Berhasil Ubah Bijih Besi Jadi Komoditas Paling Volatil

Jumat 18 Jun 2021 09:20 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nidia Zuraya

Produk baja. (ilustrasi)

Produk baja. (ilustrasi)

Foto: .
Harga bijih besi dunia naik lebih dari dua kali lipat selama setahun terakhir.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Bijih besi, salah satu komoditas terpanas di hari-hari awal reli bahan mentah, kini telah menjadi komoditas yang paling fluktuatif seiring kenaikan dan penurunan harga. Dalam waktu satu bulan, bijih besi yang menjadi bahan bakar industri baja besar China melonjak ke rekor tertinggi.

Perputarannya dalam 30 hari terakhir menandai mineral tersebut sebagai yang paling fluktuatif dari dua lusin komoditas yang paling banyak diperdagangkan di seluruh dunia. Bijih besi sebagian besar diterpa oleh kebingungan tentang bagaimana kebijakan pemerintah akan mempengaruhi permintaan dari pabrik baja di konsumen utama China.

Baca Juga

"China ingin memangkas produksi baja tetapi mengendalikan harga, dan mengurangi investasi tetapi mempertahankan lapangan kerja," kata Tomas Gutierrez, seorang analis di Kallanish Commodities Ltd. 

“Ketika kebijakan bergeser untuk menjaga keseimbangan yang diinginkan antara tujuan-tujuan ini, prospek baja akan membaik atau memburuk,” ujarnya menambahkan seperti dikutip dari Bloomberg, Jumat (18/6).

China telah menghidupkan kembali ekonomi yang melemah selama pandemi dengan beralih ke stimulus fiskal dan pelonggaran moneter. Itu berarti menghasilkan baja dalam jumlah besar untuk memberi makan ledakan properti dan infrastruktur. Akibatnya, harga bijih besi naik lebih dari dua kali lipat selama setahun terakhir.

Kontrak berjangka patokan di Singapura mencapai rekor 233,75 dolar AS per ton pada 12 Mei. Dua minggu kemudian, turun menjadi 170,50 dolar AS per ton, meskipun itu masih lebih dari dua kali lipat rata-rata sejak perdagangan dimulai pada 2013.

"Tidak ada banyak ruang bagi bijih besi untuk naik lagi," kata seorang pedagang berjangka yang berbasis di Singapura dengan pengalaman lima tahun di pasar. 

China telah memulai pengetatan kredit dan itu menandakan bahwa harga komoditas akan turun, kata pedagang, yang menolak disebutkan namanya karena kebijakan perusahaan. Pada saat yang sama, pabrik baja China terus memecahkan rekor produksi. 

Produksi industri baja China mencapai titik tertinggi sepanjang masa di bulan Mei dan telah mencapai 473 juta ton sepanjang tahun hingga saat ini. Itu sedang dalam perjalanan untuk melampaui angka tahun lalu sebesar 1,05 miliar ton, yang telah dijanjikan oleh pihak berwenang akan menjadi tanda air yang tinggi karena China berusaha untuk mengekang emisi dari sektor yang sangat berpolusi. Itu membuat pasokan berjuang untuk mengejar permintaan.

Masalah struktural yang mempengaruhi pasokan bijih besi di China tetap menonjol, kata kepala perusahaan investasi berbasis di Shanghai yang berafiliasi dengan pabrik baja di China barat, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya membahas posisi perusahaannya di pasar.

Dia menunjuk pada persediaan yang rendah secara historis, pengiriman yang tidak mencukupi dalam beberapa minggu terakhir dari pemasok utama Australia dan Brasil, dan kemungkinan pembatasan produksi dalam negeri setelah kecelakaan pertambangan baru-baru ini.

Setidaknya dalam jangka pendek, China tampaknya telah memutuskan bahwa penurunan harga bahan baku, termasuk untuk besi dan baja, adalah perhatiannya yang paling mendesak. Untuk itu, Beijing telah meningkatkan kampanyenya untuk menjinakkan inflasi komoditas dalam beberapa pekan terakhir, dengan fokus khusus untuk mencegah spekulasi yang disalahkan, setidaknya secara publik, karena mendorong harga lebih tinggi.

Salah satu ironi dari kebijakan itu adalah peran penting yang dimainkan spekulan dalam mengurangi volatilitas dengan meningkatkan likuiditas di pasar berjangka, menurut catatan terbaru dari Goldman. Sederhananya, lebih banyak pembeli dan penjual berarti penyesuaian harga menjadi tidak terlalu mendadak

Sementara prospek kebijakan untuk pasar besi dan baja tetap suram, musim panas adalah musim yang lambat untuk konstruksi dan manufaktur di China, yang seharusnya membebani harga besi, kata Lu Ting, analis senior di Shanghai Metals Market.

Dalam jangka panjang, upaya China untuk menekan harga akan mendapat dukungan dari perputaran siklus ekonomi karena langkah-langkah untuk mendukung ekonomi dihentikan. "Permintaan baja mungkin moderat karena China keluar dari stimulus skala besar dan mencari pertumbuhan yang didorong oleh konsumsi domestik," kata Richard Lu, analis senior di CRU Group.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA