Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

KKP Dorong Hadirnya Kampung Lobster

Kamis 17 Jun 2021 22:04 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Fuji Pratiwi

Petugas menunjukkan benih lobster (ilustrasi). KKP resmi melarang ekspor benih bening lobster atau benur.

Petugas menunjukkan benih lobster (ilustrasi). KKP resmi melarang ekspor benih bening lobster atau benur.

Foto: Antara/Umarul Faruq
Kebijakan pelarangan ekspor BBL untuk mendorong budidaya lobster.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) resmi melarang ekspor benih bening lobster (BBL) menyusul terbitnya Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan (Permen KP) Nomor 17 Tahun 2021 tentang Pengelolaan Lobster (Panulirus spp.), Kepiting (Scylla spp.), dan Rajungan (Portunus spp.) di Wilayah NKRI. 

Plt Dirjen Perikanan Budidaya KKP TB Haeru Rahayu mengatakan, dengan adanya peraturan yang berpihak pada pengembangan usaha budidaya lobster di dalam negeri, tugas selanjutnya adalah memacu perkembangan budidaya lobster di Indonesia. Salah satunya dengan mengembangkan kampung lobster.

Kebijakan pelarangan ekspor BBL ini untuk mendorong pertumbuhan budidaya lobster di Indonesia dan mendorong pertumbuhan ekonomi. Sebab, lobster merupakan salah satu komoditas ekspor yang bernilai ekonomi tinggi.

"Lobster merupakan salah satu dari tiga komoditas yang menjadi prioritas perikanan budidaya, selain udang dan rumput laut," ucap Haeru, Kamis (18/6).

Saat ini, lanjut Haeru, Indonesia merupakan produsen lobster terbesar kedua di dunia. Pangsa produksi Indonesia dari total produksi lobster dunia sebesar 31,59 persen, setelah Vietnam yang memiliki pangsa produksi 62,5 persen.

 

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA