Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Saturday, 11 Safar 1443 / 18 September 2021

Pemimpin Hamas dan PM Maroko Bahas Isu Palestina

Kamis 17 Jun 2021 21:45 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Christiyaningsih

  Warga Maroko menggelar aksi damai mendukung rakyat Palestina dan mengutuk serangan agresi Israel di Rabat, Maroko, Ahad (16/5) waktu setempat.

Warga Maroko menggelar aksi damai mendukung rakyat Palestina dan mengutuk serangan agresi Israel di Rabat, Maroko, Ahad (16/5) waktu setempat.

Foto: EPA-EFE/Jalal Morchidi
Maroko adalah salah satu negara yang melakukan normalisasi diplomatik dengan Israel

REPUBLIKA.CO.ID, RABAT – Pemimpin Hamas Ismail Haniyeh bertemu dengan Perdana Menteri Maroko Saad-Eddine El Othmani pada Rabu (16/6). Perjuangan Palestina menjadi topik utama yang mereka bicarakan.

Haniyeh menyampaikan terima kasih kepada El Othmani karena telah mengundang dia ke negaranya. Hal itu, kata Haniyeh, mencerminkan kedalaman hubungan antara Maroko dan Palestina serta rakyat kedua negara. “Saya berharap kunjungan ini akan membawa hasil yang diinginkan dan diharapkan dari negara saudara, Maroko,” ujar Haniyeh, dikutip laman Middle East Monitor.

Pada kesempatan itu, Haniyeh turut menyampaikan apresiasi atas dukungan yang diberikan rakyat Maroko saat Hamas terlibat pertempuran selama 11 hari dengan Israel bulan lalu. Terkait hal itu, dia mengutip aksi solidaritas dan dukungan yang digelar di jalan-jalan Maroko.

Sementara El Othmani mengatakan Maroko memandang masalah Palestina dalam posisi yang sama dengan Sahara Barat. “Ini (masalah Palestina) memiliki tempat yang sangat penting bagi semua orang Maroko, termasuk raja, pemerintah, rakyat,” ujarnya.

Maroko adalah satu dari empat negara yang melakukan normalisasi diplomatik dengan Israel tahun lalu. Tiga negara lainnya adalah Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain, dan Sudan. Proses normalisasi empat negara tersebut dengan Tel Aviv dimediasi oleh pemerintahan mantan presiden AS Donald Trump.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA