Sunday, 1 Jumadil Awwal 1443 / 05 December 2021

Sunday, 1 Jumadil Awwal 1443 / 05 December 2021

DPR Dorong Jawa Timur Jadi Produsen Utama Porang

Kamis 17 Jun 2021 14:16 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution / Red: Hiru Muhammad

Petani merawat tanaman porang (Amorphophallus muelleri) di Desa Ngadimulyo, Kedu, Temanggung, Jawa Tengah, Selasa (23/2/2021). Sejumlah petani padi dan palawija di kawasan tersebut beralih menanam porang karena mempunyai nilai ekonomi tinggi yaitu dalam satu hektare lahan bisa menghasilkan 80 ton porang dengan harga jual Rp10 ribu - Rp13 ribu per kilogram.

Petani merawat tanaman porang (Amorphophallus muelleri) di Desa Ngadimulyo, Kedu, Temanggung, Jawa Tengah, Selasa (23/2/2021). Sejumlah petani padi dan palawija di kawasan tersebut beralih menanam porang karena mempunyai nilai ekonomi tinggi yaitu dalam satu hektare lahan bisa menghasilkan 80 ton porang dengan harga jual Rp10 ribu - Rp13 ribu per kilogram.

Foto: ANTARA/Anis Efizudin
Kementan akan mengoptimalkan budidaya sarang burung walet dan produktivitas porang

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Anggota Komisi IV DPR RI, Ema Umiyyatul Chusnah mendorong budidaya tanaman porang di Provinsi Jawa Timur semakin menggeliat. Menurut Ema, tanaman porang adalah komoditas prospektif yang bisa menambah daya gedor ekonomi keluarga, sekaligus mempercepat pemulihan ekonomi nasional melalui sektor pertanian secara luas.

"Porang sangat luar biasa. Nilainya juga luar biasa. Apalagi porang ini bisa ditanam di segala situasi, baik yang banyak pohon (dataran tinggi) maupun dataran rendah. Jadi memang sangat luar biasa," kata Ema dalam keterangan resmi Kementerian Pertanian, Kamis (17/6).

Pihaknya sekaligus mengapresiasi upaya Balitbangtan Kementan yang masih terus mempersiapkan bibit porang unggul sehingga bisa menghasilkan panen lebih cepat dan berkualitas.

Karena itu, Ema menyayangkan sempat adanya pemotongan anggaran pertanian di tahun 2020 lalu. Meski demikian, pihaknya mengatakan akan terus mengawal anggaran yang ada, dan akan memperjuangkan penambahan setiap tahun.

"Kita sudah berupaya dari komisi IV untuk back up anggaran dari kementan, sehingga sektor pertanian lebih ditingkatkan. Kami juga sudah berupaya bagaimana anggaran pertanian lebih di prioritaskan, karena memang saat pandemi seperti saat ini sektor pertanian tidak terpengaruh oleh adanya krisis dan petani tetap eksis," katanya.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan, pihaknya akan mengoptimalkan budidaya sarang burung walet dan produktivitas porang secara maksimal."Kita akan kembangkan dan mengakselerasi porang dan walet mulai dari hulu sampai ke hilir, terutama melakukan pembinaan-pembinaan teknis kepada petani baik porang maupun sarang burung walet," katanya.

Apalagi, kata Syahrul, Presiden Joko Widodo sudah menitipkan pesan kuat agar upaya peningkatan dua komoditas tersebut berpihak kepada rakyat. Karena itu, ia mengingatkan akan ada regulasi yang nantinya tidak menghambat para petani dan industri lokal dalam melakukan budidaya."Saya selaku Mentan bersama juga dengan Menteri Perdagangan akan mencoba melakukan upaya maksimal serta memberikan ruang bagi petani porang dan tentu petani rumah burung walet agar besok kita mendapatkan nilai-nilai ekspor yang lebih banyak bagi kepentingan negeri dan rakyat," ujar dia. 

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA