Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Modernisasi Alutsista Nasional Disarankan Terintegrasi

Kamis 17 Jun 2021 00:28 WIB

Red: Agus raharjo

Prajurit TNI AL melakukan latihan tempur anti udara dari atas KRI I Gusti Ngurah Rai di perairan Natuna, Kepulauan Riau, Kamis (8/4/2021). TNI Angkatan Laut (AL) melaksanakan latihan operasi laut gabungan untuk menguji kesiapsiagaan peralatan tempur atau Alutsista di lapangan.

Prajurit TNI AL melakukan latihan tempur anti udara dari atas KRI I Gusti Ngurah Rai di perairan Natuna, Kepulauan Riau, Kamis (8/4/2021). TNI Angkatan Laut (AL) melaksanakan latihan operasi laut gabungan untuk menguji kesiapsiagaan peralatan tempur atau Alutsista di lapangan.

Foto: Antara/Teguh Prihatna
Pembenahan alutsista perlu diikuti pembenahan organisasi TNI.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA--Pengamat intelijen dan militer Susaningtyas Kertopati menilai aat utama sistem persenjataan (alutsista) nasional perlu dibenahi agar dapat digunakan secara terintegrasi. Menurutnya, alutsista tiga matra TNI seharusnya bisa terintegrasi meskipun jenis alat komunikasi yang diadakan masing-masing angkatan berbeda. Namun, keseluruhannya harus terintegral ke dalam sistem komunikasi ketika operasi gabungan digelar.

Sosok yang akrab disapa Nuning ini mengatakan, Indonesia memerlukan modernisasi alutsista TNI mengingat RI merupakan negara besar dan kaya. Ia mengatakan, modernisasi ini harus mempertimbangkan soal interoperabilitas atau kemampuan dalam bertukar informasi agar tetap saling terintegrasi.

“Pembenahan yang bersifat communability agar suku cadang dan atau logistik alutsista yang diadakan oleh suatu angkatan dapat memenuhi kebutuhan angkatan lainnya,” ujarnya dalam keterangan tertulis, Rabu (16/6).

Ia mencontohkan, suku cadang tank milik Angkatan Darat seharusnya juga bisa digunakan Panser Korps Marinir. Amunisi meriam kaliber 40 mm Angkatan Laut dapat mendukung kebutuhan pesawat tempur Angkatan Udara.

“Pembenahan alutsista tersebut dituntut mencapai level yang minimax, yaitu yang minimal dari semua kondisi maksimal,” tutur Nuning.

Nuning menilai, kondisi alutsista yang dimiliki Indonesia saat ini tidak cukup kuat untuk menghadapi ancaman yang ada. “Contohnya mengurus Papua, jika tak dilengkapi sistem pertahanan yang kuat dan SDM mumpuni juga akan sulit mengatasinya,” tegas dia.

Ia menambahkan pembenahan alutsista yang terintegrasi perlu diikuti dengan pembenahan kompetensi dan kapasitas tempur prajurit TNI sesuai alutsista baru. Ujungnya adalah pembenahan organisasi TNI. Menurutnya, organisasi TNI perlu dibenahi agar berada pada kondisi siap-siaga tempur.

“Idealnya organisasi TNI adalah organisasi tempur permanen yang dapat digunakan secara optimal pada masa damai sekaligus pada masa perang. Pembenahan organisasi TNI adalah konsekuensi logis dari pembenahan alutsista TNI,” kata Nuning.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA