Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Pengguna Aplikasi Darurat Serangan Jantung Naik

Kamis 17 Jun 2021 05:00 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Paramedis menggunakan tandu untuk mengeluarkan Christian Eriksen dari lapangan setelah ia pingsan saat pertandingan grup B kejuaraan sepak bola Euro 2020 antara Denmark dan Finlandia di stadion Parken di Kopenhagen, Denmark, Sabtu (12/6).

Paramedis menggunakan tandu untuk mengeluarkan Christian Eriksen dari lapangan setelah ia pingsan saat pertandingan grup B kejuaraan sepak bola Euro 2020 antara Denmark dan Finlandia di stadion Parken di Kopenhagen, Denmark, Sabtu (12/6).

Foto: Friedemann Vogel/Pool via AP
Angka pengguna naik menyusul insiden kolapsnya bintang sepak bola Christian Eriksen

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Pengguna aplikasi peranti lunak penanganan darurat serangan jantung Heartrunner naik di Denmark, Angka pengguna naik menyusul insiden kolapsnya bintang sepak bola tim nasional mereka, Christian Eriksen, akhir pekan lalu.

Nyawa Eriksen terselamatkan setelah ia menerima penanganan resutasi jantung paru (CPR) di tengah lapangan. Jantungnya juga dipacu dengan alat pacu jantung sebelum dilarikan ke rumah sakit.

Baca Juga

Insiden itu mengejutkan jutaan pemirsa televisi di seluruh dunia dan mendorong ratusan warga Denmark mendaftarkan diri ke Heartrunner sebagai sukarelawan apabila keadaan semacam itu terjadi di sekitarnya.

"Insiden tragis ini menghadirkan perspektif yang teramat penting, bahwa Anda dan saya bisa menciptakan perbedaan lewat penanganan CPR," kata Fredrik Folke, profesor klinis Universitas Kopenhagen serta kepala riset Badan Darurat Medis Kopenhagen, sebagaimana dilansir Reuters, Rabu (16/6).

"Dalam akhir pekan yang normal, biasanya ada 90-100 pendaftaran baru. Namun selepas pertandingan itu hingga pagi berikutnya kami menerima 700 pendaftaran baru," ujarnya menambahkan.

Aplikasi Heartunner merupakan bagian dari gerakan sosial yang didukung lembaga nirlaba TrygFonden. Folke mengatakan semua pendaftar sukarelawan pernah mengikuti pelatihan CPR.

"Anda mendaftar di aplikasi. Jika ada serangan jantung, kami akan memberi notifikasi kepada 10 responden warga terdekat," katanya.

"Mereka akan diinstruksikan entah untuk langsung mendatangi lokasi korban serangan jantung dan melakukan CPR atau diarahkan ke fasilitas terdekat yang memiliki alat pacu jantung, untuk digunakan sebelum petugas kesehatan darurat tiba," terang Folke.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA