Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Karangantu Ditargetkan Jadi Pelabuhan Internasional

Rabu 16 Jun 2021 20:04 WIB

Red: Nora Azizah

Pelabuhan Karangantu butuh revitalisasi untuk menjadi pelabuhan internasional.

Pelabuhan Karangantu butuh revitalisasi untuk menjadi pelabuhan internasional.

Foto: Antara/Asep Fathulrahman
Pelabuhan Karangantu butuh revitalisasi untuk menjadi pelabuhan internasional.

REPUBLIKA.CO.ID, SERANG -- Walikota Serang Syafruddin mengusulkan kepada pemerintah pusat melalui Komisi V DPR RI agar kondisi pelabuhan Karangantu yang berada di Kecamatan Kasemen, Kota Serang bisa dilakukan revitalisasi. Nantinya, pelabuhan bisa menjadi pelabuhan Internasional.

Revitalisasi itu, menurut Syafruddin, sangat penting dilakukan mengingat pelabuhan Karangantu mempunyai sejarah yang panjang. Peranannya juga sangat strategis dalam perdagangan Internasional.

Baca Juga

"Kami ingin pelabuhan Karangantu itu bisa kembali menjadi pelabuhan Internasional sebagaimana dulu ketika jaman kolonial Belanda," kata Syafrudin usai mendampingi kunjungan anggota DPR RI TB Khoerul Zaman ke BMKG Serang, di Serang, Rabu (16/6).

Syafruddin menilai, kondisi pelabuhan Karangantu sekarang memang masih digunakan sebagai tempat hilir mudik nelayan mencari ikan, sebab di sana juga masih terdapat tempat pelelangan ikan. Namun ia berharap kedepannya Karangantu menjadi pelabuhan Internasional dan menjadi salah satu penyumbang bagi PAD Kota Serang.

"Tapi ke depan, cita-cita saya pelabuhan Karangantu itu bisa kembali menjadi pelabuhan internasional seperti dulu," kata dia.

Oleh karena itu, kata Syafrduin, dengan kedatangan anggota komisi V DPR RI ini, pihaknya menyampaikan terkait rencana keinginan itu agar disampaikan ke pemerintah pusat. Jika nanti rencana itu bisa direalisasikan, kata dia, mudah-mudahan banjir rob yang sering terjadi di sekitar pelabuhan itu juga bisa diatasi, terlepas itu dengan membuat tanggul atau membuat pemecah ombak.

"Karena setiap tahun di sana selalu terjadi rob besar, terutama ketika musim kemarau," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA