Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Tuesday, 14 Safar 1443 / 21 September 2021

Petenis Elite Dunia Resah Jelang Laga Skotlandia Vs Inggris

Rabu 16 Jun 2021 20:23 WIB

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Gilang Akbar Prambadi

Reaksi Andy Murray pada laga semifinal Prancis Terbuka, di Roland Garros, Paris, Jumat (9/6).

Reaksi Andy Murray pada laga semifinal Prancis Terbuka, di Roland Garros, Paris, Jumat (9/6).

Foto: EPA/Yoan Valat
Murray adalah seorang Skotlandia sejati.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Andy Murray mengkhawatirkan pengalaman "berat" yang akan dihadapi ketika dia menonton pertandingan Piala Eropa 2020 antara Skotlandia melawan Inggris pada Sabtu (19/6) dengan sekelompok orang Inggris. 

Murray adalah seorang Skotlandia patriotik dan terkenal mengundang kritik ketika dia mengatakan dia akan "mendukung siapa pun yang dihadapi Inggris" di Piala Dunia 2006, sebuah komentar yang jarang dia lupakan. 

Mantan petenis nomor satu dunia itu saat ini sedang melakukan comeback dari masalah cedera terbarunya di Kejuaraan Cinch di Queen's dan kemungkinan akan berada di gelembung turnamen. 

Itu berarti dia harus menonton pertandingan terbesar negaranya dalam satu generasi dengan tim backroom-nya, yang semuanya akan mendukung Three Lions. 

"Saya mungkin akan berada dalam gelembung jadi saya akan menontonnya dengan tim saya yang semuanya orang Inggris," kata Murray di Amazon Prime dikutip dari Tennis 365, Rabu (16/6). "Saya harap Skotlandia tidak kalah telak, itu akan sulit," katanya. 

Jika tim asuhan Steve Clarke dapat membuat kejutan besar dalam pertandingan Grup D di Wembley, maka Murray kemungkinan akan merayakannya sedikit lebih liar daripada saat Skotlandia lolos ke turnamen tersebut. 

Juara Wimbledon dua kali itu diejek setelah selebrasi yang diredam di Instagram setelah kemenangan adu penalti Skotlandia atas Serbia, di mana ia meninju udara dan diam-diam mengucapkan "masuk". 

"Saya benar-benar dikecam karena itu di media sosial. Saya punya tiga anak yang tidur di lantai atas dan saya tahu apa yang akan terjadi jika saya berteriak dan membangunkan seseorang, istri akan berada di bawah menanyakan apa yang sedang terjadi," katanya. 

Jika Murray memilih jalan yang berbeda, dia mungkin dimainkan untuk Skotlandia saat dia berlatih bersama Glasgow Rangers ketika remaja. Tapi dia memilih untuk mengejar karier di tenis, yang ternyata menjadi keputusan yang cukup bagus.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA