Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Monday, 23 Zulhijjah 1442 / 02 August 2021

Zaha Hadapi Keputusan Besar tentang Masa Depannya

Rabu 16 Jun 2021 19:31 WIB

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Muhammad Akbar

Reaksi Wilfried Zaha dari Crystal Palace saat pertandingan sepak bola Liga Utama Inggris antara Everton FC melawan Crystal Palace di Liverpool, Inggris, 05 April 2021.

Reaksi Wilfried Zaha dari Crystal Palace saat pertandingan sepak bola Liga Utama Inggris antara Everton FC melawan Crystal Palace di Liverpool, Inggris, 05 April 2021.

Foto: EPA-EFE/Clive Brunskill
Zaha secara konsisten dikaitkan dengan kepindahan dari Selhurst Park

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Wilfried Zaha menghadapi keputusan besar tentang masa depannya musim panas ini.

Crystal Palace telah mengkonfirmasi sikap mereka tentang setiap langkah untuk penyerang berbakat tersebut. Ketua Palace Steve Parish memahami keinginan Zaha untuk pergi, tapi harus ada kesepakatan masuk akal secara finansial untuk klub.

Zaha secara konsisten dikaitkan dengan kepindahan dari Selhurst Park sejak kembali dari Manchester United dengan kontrak permanen pada 2015. Ia juga telah menegaskan kembali kepada klub bahwa dia tertarik untuk transfer musim panas ini.

Sebelumnya, pemain internasional Pantai Gading itu hampir pergi pada tahun 2019 dengan Arsenal dan Everton yang berusaha untuk menyegel kesepakatan untuk penyerang tersebut. Namun, tidak ada tawaran yang cocok dengan penilaian Palace atas bintang mereka, dan dia tetap di London Selatan.

The Toffees dikatakan mengincar pemain berusia 28 tahun itu sekali lagi, dan Spurs juga telah dikreditkan dengan minat kepada pemain. Namun, Parish mengatakan bahwa kesepakatan apa pun harus masuk akal secara finansial untuk Palace - dan itu juga sesuatu yang sangat disadari oleh Zaha.

"Kami memahami posisinya," kata Parish kepada BBC Sport dikutip dari Football London, Rabu (16/6). "Bukan rahasia lagi bahwa dia ingin menguji dirinya. Tapi itu harus tepat untuk klub sepak bola. Dia juga mengerti itu," katanya.

Jika Zaha bersedia untuk menghabiskan kontraknya, dia mungkin menjadi prospek yang menarik bagi banyak tim, tetapi apakah ada klub level Liga Champions di Inggris yang masih tertarik pada saat dia mencapai usia 30 patut dipertimbangkan.

Jika dia serius ingin bermain di Liga Champions dengan cara apa pun, maka itu bisa menjadi alasan untuk meninggalkan Liga Primer Inggris - sesuatu yang baru-baru ini diakui Andros Townsend adalah pilihan baginya, tetapi pilihan yang sulit bagi seorang pria dengan keluarga muda.

Dia mungkin hanya melewatkan kesempatan besar untuk membuat lompatan itu dengan langkah yang tidak datang pada musim panas 2019. Apa pun pilihannya, dia akan dapat membuatnya mengetahui bahwa dia telah melakukan cukup banyak selama waktunya di Selhurst Park untuk dipertimbangkan.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA