Sunday, 22 Zulhijjah 1442 / 01 August 2021

Sunday, 22 Zulhijjah 1442 / 01 August 2021

Setelah 5 Tahun, China Luncurkan Misi Luar Angkasa Berawak

Rabu 16 Jun 2021 14:12 WIB

Red: Nora Azizah

Badan Antariksa China akan mengirim tiga orang ke orbit pada Kamis (17/6), dalam misi awak pertamanya selama hampir lima tahun.

Badan Antariksa China akan mengirim tiga orang ke orbit pada Kamis (17/6), dalam misi awak pertamanya selama hampir lima tahun.

Foto: AFP
Misi ini menjadi bagian menyelesaikan stasiun luar angkasa China akhir tahun depan.

REPUBLIKA.CO.ID, JIUQUAN -- Badan Antariksa China akan mengirim tiga orang ke orbit pada Kamis (17/6), dalam misi awak pertamanya selama hampir lima tahun. Misi ini bagian dari rencana ambisius untuk menyelesaikan stasiun luar angkasa pada akhir tahun depan.

China diperkirakan akan meluncurkan pesawat ruang angkasa berawak Shenzhou-12 pada 09:22 waktu setempat pada 17 Juni di Jiuquan di provinsi Gansu barat laut, seorang pejabat di badan Antariksa Berawak China mengatakan pada hari Rabu (16/6). Para astronot tersebut adalah Nie Haisheng, 56, Liu Boming, 54, dan Tang Hongbo, 45, kata Ji Qiming, asisten direktur di China Manned Space Agency, dalam konferensi pers di Jiuquan.

Baca Juga

Nie, penduduk asli provinsi Hubei tengah dan mantan pilot angkatan udara, akan memimpin misi tersebut. Dia akan menjadi astronot China tertua yang pergi ke luar angkasa. Shenzhou-12 akan menjadi misi ketiga dari 11 misi yang diperlukan untuk menyelesaikan stasiun luar angkasa China pada akhir tahun 2022.

China memulai pembangunan stasiun tersebut pada bulan April dengan peluncuran Tianhe, modul pertama dan terbesar dari tiga modul. Awak Shenzhou-12 akan tinggal di Tianhe, yang berarti "Harmoni Surga", sebuah silinder dengan panjang 16,6 m (55 kaki) dan diameter 4,2 m (14 kaki), selama tiga bulan.

Shenzhou-12 akan menjadi perjalanan luar angkasa ketiga Nie, setelah misi Shenzhou-6 pada 2005 dan misi Shenzhou-10 pada 2013. Perjalanan luar angkasa itu akan menjadi misi kedua Liu ke luar angkasa dan yang pertama bagi Tang.

Astronot China memiliki profil internasional yang relatif rendah. Undang-undang AS yang melarang NASA bekerja sama dengan China membuat astronot China belum pernah mengunjungi Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) yang berusia lebih dari dua dekade, yang dikunjungi oleh lebih dari 240 pria dan wanita dari berbagai negara.

ISS dapat dinonaktifkan pada tahun 2024 jika proyek tersebut tidak menerima dana baru. China dapat menjadi operator satu-satunya stasiun luar angkasa di orbit Bumi.

"Setelah selesainya stasiun luar angkasa China, dalam waktu dekat, kita akan melihat astronot China dan asing bersama-sama berpartisipasi dalam penerbangan stasiun luar angkasa China," kata Ji.

Peluncuran luar angkasa China menarik perhatian internasional yang intens bulan lalu. Setelah sebelumnya sisa-sisa roket yang membawa modul Tianhe ke luar angkasa jatuh kembali ke Bumi tanpa perkiraan resmi tentang lokasi pendaratan yang diharapkan sampai menit-menit terakhir.

"Kami bersedia melakukan pertukaran dan kerja sama internasional yang lebih luas dengan negara lain dalam masalah puing-puing dari pesawat ruang angkasa dan di luar angkasa," kata Ji.

Astronot cadangan untuk misi pada hari Kamis adalah Zhai Zhigang, 54, Wang Yaping, 41 dan Ye Guangfu, 40. Misi penerbangan awak terakhir China adalah pada tahun 2016 ketika dua pria - Chen Dong dan Jing Haipeng - dikirim melalui pesawat ruang angkasa Shenzhou-11 ke Tiangong-2, sebuah prototipe stasiun ruang angkasa tempat mereka kemudian tinggal selama sekitar satu bulan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA