Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Thursday, 19 Zulhijjah 1442 / 29 July 2021

Langgar Aturan Covid-19, Atlet akan 'Ditendang' dari Jepang

Rabu 16 Jun 2021 05:02 WIB

Red: Ratna Puspita

Atlet asing yang berlaga di Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo terancam ditendang dari Jepang jika mereka melanggar peraturan yang bertujuan untuk mencegah penyebaran virus corona.

Atlet asing yang berlaga di Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo terancam ditendang dari Jepang jika mereka melanggar peraturan yang bertujuan untuk mencegah penyebaran virus corona.

Foto: EPA-EFE/KIM KYUNG-HOON
Atlet Olimpiade akan diskrining untuk virus corona setiap hari.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Atlet asing yang berlaga di Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo terancam ditendang dari Jepang jika mereka melanggar peraturan yang bertujuan untuk mencegah penyebaran virus corona. Hal ini menurut buku peraturan yang dirilis Selasa (15/6).

Versi ketiga dan terbaru dari buku pedoman atau "playbook" dengan berbagai penanggulangan COVID-19 menyebutkan bahwa atlet juga menghadapi hukuman lain jika tidak mematuhi peraturan. Ini termasuk pencabutan akreditasi dan hak untuk berpartisipasi dalam pertandingan, serta menghadapi denda. 

Baca Juga

"Mungkin ada konsekuensi yang dikenakan pada Anda jika terjadi pelanggaran terhadap upaya atau instruksi ini, seperti tunduk pada tindakan administratif yang ketat, termasuk prosedur pencabutan izin tinggal Anda di Jepang," menurut pedoman tersebut, dikutip dari Kyodo.

Aturan menggarisbawahi bahwa beberapa langkah berada di bawah yurisdiksi otoritas Jepang. Buku pedoman, yang dibuat oleh penyelenggara dengan saran dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), itu menentukan bagaimana dan kapan atlet akan dites COVID-19 selama pertandingan, serta apa yang akan terjadi jika seorang peserta dinyatakan positif.

Menurut penyelenggara, atlet, yang akan diskrining untuk virus corona setiap hari, pada prinsipnya, harus menyerahkan sampel air liur pada pukul 9 pagi atau 6 sore melalui petugas penghubung COVID-19 dari masing-masing komite Olimpiade nasional. Jika hasilnya positif, mereka akan menjalani tes berantai polimerase, yang dilakukan dengan menggunakan usap hidung.

Pusat pengendalian infeksi yang dibentuk oleh panitia penyelenggara bertanggung jawab untuk mengonfirmasi tes positif COVID-19 atau memutuskan siapa yang melakukan kontak dekat dengan seseorang yang dites positif. Pusat tersebut akan berkoordinasi dengan unit pendukung yang dioperasikan oleh pejabat Komite Olimpiade Internasional (IOC) dan Komite Paralimpiade Internasional (IPC).

Aturan tersebut akan mulai berlaku pada 1 Juli. Buku pedoman untuk pejabat dan pekerja, termasuk yang berafiliasi dengan sponsor perusahaan dan media, akan dirilis di kemudian hari. 

Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo akan menampilkan sekitar 15.000 atlet dari seluruh dunia, dengan sekitar 78.000 ofisial dan staf dari luar negeri, kurang dari setengah dari rencana awal sebanyak 180.000 orang. Dengan kurang lebih satu bulan menjelang pembukaan Olimpiade, Presiden IOC Thomas Bach, pekan lalu, mengatakan bahwa penyelenggara berada dalam "fase pengiriman penuh."

Penyelenggara, juga termasuk pemerintah metropolitan Jepang dan Tokyo, telah memutuskan untuk tidak mengadakan acara olahraga besar dengan penonton dari luar negeri. Mereka akan memutuskan akhir bulan ini tentang kebijakan mengenai penonton yang tinggal di Jepang, sementara pemerintah Jepang bergerak lebih dekat untuk mengizinkan setidaknya 10.000 orang dapat memasuki venue.

Tokyo dan beberapa daerah lain di negara itu saat ini dalam keadaan darurat. Pemerintah kemungkinan akan mengakhiri keadaan darurat pada 20 Juni karena gelombang infeksi keempat mulai mereda.

Namun, pemerintah sedang mempertimbangkan untuk menempatkan Tokyo dalam keadaan darurat semu selama Olimpiade setelah banyak pakar kesehatan menyatakan keprihatinan atas potensi lonjakan kasus COVID-19.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA