Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Kasau: Peremajaan Alutsista Berorientasi Kebutuhan

Rabu 16 Jun 2021 00:06 WIB

Red: Ratna Puspita

Kepala Staf Angkatan Udara (KASAU) Marsekal TNI Fadjar Prasetyo

Kepala Staf Angkatan Udara (KASAU) Marsekal TNI Fadjar Prasetyo

Foto: Prayogi/Republika.
‘Ke depannya ada peremajaan alutsista tapi itu wewenang Kementerian Pertahanan.’

REPUBLIKA.CO.ID, BELITUNG -- Kepala Staf TNI Angkatan Udara (KASAU) Marsekal TNI Fadjar Prasetyo mengatakan peremajaan alutsista di lingkungan TNI Angkutan Udara dipastikan berorientasi kepada kebutuhan masa depan. "Ke depannya kami sudah memperkirakan seperti apa (alutsista) yang kami butuhkan," katanya usai menghadiri latihan antar satuan jajaran Koopsau I dan Wing I Paskhas dengan sandi Jalak Sakti dan Hardha Marutha I di "Air Weapon Range" (AWR) Buding, Kabupaten Belitung, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Selasa (15/6).

Menurut dia, rencana peremajaan alutsista memang sudah dilakukan pembahasan. Namun, hal tersebut lebih kepada wewenang atau ranah Kementerian Pertahanan (Kemenhan). 

Baca Juga

Dalam hal ini, ia menambahkan, TNI AU hanya mengajukan keperluan dan persyaratan yang dibutuhkan menyesuaikan dengan alutsista yang sudah tersedia dan keperluan atau kebutuhan alutsista ke depannya. "Memang ada ke depannya untuk peremajaan alutsista. Namun, itu wewenangnya lebih kepada Kementerian Pertahanan kami hanya mengajukan keperluan," katanya.

Ia menyebutkan, dalam pelaksanaan latihan antar satuan jajaran Koopsau I dan Wing I Paskhas dengan sandi Jalak Sakti dan Hardha Marutha I di "Air Weapon Range" (AWR) Buding pihaknya juga mengerahkan alutsista terbaru milik TNI AU yaitu dua unit pesawat tempur F-16 e-MLU (enhanced Mid-Life Up grade). "Tadi bisa disaksikan F-16 e-MLU sudah menunjukkan hasil dan perkenaan target sudah sangat tepat," ujar kasau.

Ia mengatakan, meskipun di tengah pandemi COVID-19 prajurit TNI Angkatan Udara tetap menggelar latihan guna menjaga kedaulatan udara NKRI meskipun belum diketahui rencananya. "Sedangkan untuk latihan Angkasa Yudha belum ditentukan tempatnya di mana namun perencanaannya sudah mulai latihan hampir seperti Jalak Sakit namun melibatkan satuan yang lebih besar," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA