Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Jangan Pernah Terlena dengan Dosa Kecil, Ini Alasannya

Selasa 15 Jun 2021 17:08 WIB

Rep: Ratna Ajeng Tejomukti/ Red: Nashih Nashrullah

Dosa-dosa kecil kerap membuat seorang hamba terlena. Ilustrasi bertaubat dari dosa kecil. Ilustrasi

Dosa-dosa kecil kerap membuat seorang hamba terlena. Ilustrasi bertaubat dari dosa kecil. Ilustrasi

Foto: Republika/Thoudy Badai
Dosa-dosa kecil kerap membuat seorang hamba terlena

REPUBLIKA.CO.ID, Imam Ahmad meriwayatkan sebuah hadits, untuk mengingatkan umat Islam agar tidak meremehkan dosa-dosa kecil yang sering diperbuat.

إِيَّاكُمْ وَمُحَقَّرَاتِ الذُّنُوبِ فَإِنَّمَا مَثَلُ مُحَقَّرَاتِ الذُّنُوبِ كَقَوْمٍ نَزَلُوا فِي بَطْنِ وَادٍ، فَجَاءَ ذَا بِعُودٍ، وَجَاءَ ذَا بِعُودٍ حَتَّى أَنْضَجُوا خُبْزَتَهُمْ 

Baca Juga

''Awaslah kalian dari dosa-dosa kecil yang biasa diremehkan, sebab itu semua dapat terkumpul sehingga dapat membinasakan orangnya.'' Lalu beliau membuat perumpamaan, suatu kaum (rombongan) yang turun berkemah di hutan dan ketika tiba waktunya makan, tiap orang keluar mencari lidi serta dahan pohon. Setiap orang mendapatkan satu dahan sehingga terkumpul banyak dan dinyalakan api yang dapat memasak makanan.” (HR Ahmad).

Pepatah mengungkapkan, sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit. Begitulah jika dosa-dosa kecil kita kerjakan secara terus menerus.  

Karena terasa remeh, boleh jadi banyak perkara yang sebenarnya tercela di sisi Allah SWT, tanpa disadari ternyata sudah menambah saldo dosa kita. Kita pun membiarkannya terus menumpuk. 

Dalam kehidupan sehari-hari, dosa-dosa kecil tersebut mudah sekali terjadi. Terlambat menepati janji, berkata kotor, dan jorok, berlebihan dalam berbicara (dibuat-buat), mengolok-ngolok orang lain, menangguhkan hak orang lain, dan sebagainya, merupakan contoh akhlak yang tercela. Semua itu membawa konsekuensi dosa. 

Kemaksiatan dapat merusak hati dan jasad baik di dunia dan akhirat. Selain itu orang yang melakukan dosa maka ilmunya akan hilang. Karena ilmu adalah cahaya yang Allah SWT pancarkan ke dalam hati, dan kemaksiatan akan memadamkan cahaya itu. Dia juga akan merasa kekurangan rezeki dan merasa hidup sendiri. Dalam Alquran surat Al Muthaffifin ayat 14:  

كَلَّا ۖ بَلْ ۜ رَانَ عَلَىٰ قُلُوبِهِمْ مَا كَانُوا يَكْسِبُونَ “Sekali-kali tidak! Bahkan apa yang mereka kerjakan itu telah menutupi hati mereka.”

Kebiasaan mereka berbuat dosa telah menyebabkan hati mereka jadi keras, gelap, dan tertutup laksana logam yang berkarat. Oleh karena itu, mereka tidak dapat membedakan antara dusta yang berat dengan kebenaran yang terang benderang. Hati yang demikian hanya bisa dibersihkan dengan tobat yang sempurna.

Namun jika seorang hamba kuat imannya, dia akan merasa malu dengan setiap dosa, baik kecil maupun besar. Karena dia melihat kebesaran kemaksiatannya, bukan kekecilan dosanya. 

Sumber: alukah 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA