Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Palestina Kecam Rencana Permukiman Baru Israel di Tepi Barat

Selasa 15 Jun 2021 12:17 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nur Aini

Perumahan ilegal milik warga Israel di Palestina

Perumahan ilegal milik warga Israel di Palestina

Foto: AP
Israel akan membangun 534 unit pemukiman baru untuk memperluas pemukiman Shvut Rahil.

REPUBLIKA.CO.ID, RAMALLAH -- Kementerian Luar Negeri Palestina mengutuk rencana Israel untuk membangun 534 unit pemukiman baru di Tepi Barat yang diduduki. Kementerian menyerukan reaksi yang lebih tegas dan keras terhadap rencana Israel tersebut.

“Kementerian Luar Negeri Palestina mengutuk keras proyek pemukiman kolonial ekspansionis, yang menargetkan seluruh wilayah selatan Nablus,” kata Kementerian Luar Negeri Palestina dalam sebuah pernyataan, dilansir Middle East Monitor, Selasa (15/6).

Baca Juga

Kementerian Luar Negeri menambahkan, otoritas pendudukan Israel terus mencuri tanah Palestina. Mereka berencana membangun 534 unit pemukiman baru untuk memperluas pemukiman Shvut Rahil.

Sebelumnya, Ghassan Daghlas, yang bertanggung jawab atas arsip pemukiman di Tepi Barat yang diduduki utara, mengatakan, persetujuan unit pemukiman baru akan memungkinkan pemukiman tumbuh hingga lima kali lipat.

Menurut perkiraan ada sekitar 650 ribu pemukim di Tepi Barat, termasuk Yerusalem yang diduduki, yang tinggal di 164 pemukiman dan 116 pos terdepan. Permukiman Israel tersebut adalah ilegal dan tidak diakui oleh hukum internasional. 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA