Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Pengiriman Smartphone Diprediksi Tumbuh Tahun Ini

Selasa 15 Jun 2021 10:22 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Dwi Murdaningsih

 Seorang anggota masyarakat memeriksa teleponnya di luar sebuah toko ponsel yang menampilkan tanda 5G, Oxford Street, London. Jumat 12 Juni 2020.

Seorang anggota masyarakat memeriksa teleponnya di luar sebuah toko ponsel yang menampilkan tanda 5G, Oxford Street, London. Jumat 12 Juni 2020.

Foto: David Jensen/EMPICS Entertainment
Tahun 2020 menjadi tahun berat untuk penjualan smartphone, turun 7 persen.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tahun 2020 menjadi tahun berat bagi penjualan smartphone. Pengiriman turun tujuh persen karena kondisi pasar yang disebabkan oleh pandemi Covid-19. 

Para analys di Canalys memprediksi 2021 pasar akan pulih. Analis  memperkirakan itu akan mendekat titik kritis dalam adopsi 5G.

Baca Juga

Pasar smartphone akan bangkit setelah negara-negara mulai mengendalikan pandemi. Namun, kenaikan itu akan dibatasi oleh kekurangan komponen yang telah menaikkan harga barang elektronik. Kelangkaan komponen juga telah menyebabkan produsen menunda atau bahkan membatalkan peluncuran produk.

Dengan segala keterbatasan itu, pengiriman smartphone global diperkirakan mencapai 1,4 miliar unit tahun ini, naik 12 persen dibandingkan tahun lalu.

Dilansir dari GSMArena, Selasa (15/6), Gartner memperkirakan peningkatan 11,4 persen. IDC lebih konservatif dan memprediksi 1,38 miliar unit dikirimkan untuk peningkatan 7,7 persen.

Produsen akan mencoba untuk membuat keuntungan paling banyak dari persediaan yang terbatas. Artinya, pabrikan akan memprioritaskan pasar yang lebih makmur seperti China, AS dan Eropa Barat dengan mengorbankan Amerika Latin dan Afrika di mana margin keuntungan lebih tipis.

Para analis memperkirakan bahwa tahun depan smartphone 5G akan menyalip model 4G dalam hal pengiriman. Model 5G menghasilkan 37 persen dari pengiriman global di Q1, jumlah yang diperkirakan akan meningkat menjadi 43 persen untuk tahun penuh 2021.

Sebagian besar pertumbuhan ini didorong oleh model yang terjangkau-pada akhir tahun perangkat di bawah 300 dolar Amerika Serikat (AS) akan mencakup 32 persen dari semua ponsel pintar 5G yang dikirimkan. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA