Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Friday, 17 Safar 1443 / 24 September 2021

Warga Myanmar Tunjukkan Solidaritas untuk Rohingya

Selasa 15 Jun 2021 07:43 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/ Red: Nur Aini

Sekelompok pengungsi Rohingya di atas kapal angkatan laut saat mereka pindah ke Pulau Bhashan Char, di Chittagong, Bangladesh 29 Desember 2020. Kelompok kedua pengungsi Rohingya dipindahkan ke pulau Bhashan Char di bawah distrik Noakhali.

Sekelompok pengungsi Rohingya di atas kapal angkatan laut saat mereka pindah ke Pulau Bhashan Char, di Chittagong, Bangladesh 29 Desember 2020. Kelompok kedua pengungsi Rohingya dipindahkan ke pulau Bhashan Char di bawah distrik Noakhali.

Foto: EPA-EFE/MONIRUL ALAM
Para aktivis mengenakan pakaian hitam untuk kampanye #Black4Rohingya

REPUBLIKA.CO.ID, NAYPYITAW -- Ratusan ribu pengunjuk rasa anti-militer Myanmar telah membanjiri media sosial dengan foto-foto diri mereka yang mengenakan pakaian hitam. Hal itu untuk menunjukkan solidaritas terhadap Rohingya, yaitu sebuah kelompok minoritas yang paling teraniaya di Myanmar.

Sejak militer menggulingkan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi dalam kudeta pada 1 Februari, gerakan anti-militer yang menuntut kembalinya demokrasi telah berkembang termasuk memperjuangkan hak-hak etnis minoritas. Pada Ahad (13/6), para aktivis dan warga sipil turun ke media sosial untuk mengunggah foto-foto diri mereka yang mengenakan pakaian hitam dan memberi hormat tiga jari sebagai simbol perlawanan. Mereka juga membuat tagar #Black4Rohingya di sosial media.

Baca Juga

"Keadilan harus ditegakkan untuk Anda masing-masing dan kita masing-masing di Myanmar,” kata aktivis hak asasi terkemuka Thinzar Shunlei Yi dilansir Aljazirah, Selasa (15/6).

Media lokal juga melaporkan aksi protes kecil di pusat komersial Myanmar Yangon. Para demonstran berpakaian hitam dan memegang papan berisi tulisan dalam bahasa Burma yang mengatakan mereka "memprotes Rohingya yang tertindas".

Pada malam hari, tagar #Black4Rohingya menjadi trending di Twitter di Myanmar dengan lebih dari 332 ribu sebutan.

Salah satu pendiri Koalisi Rohingya Bebas, Nay San Lwin, mengatakan,  kampanye #Black4Rohingya telah menerima dukungan dan solidaritas besar dari sesama warga Myanmar tahun ini. “Di masa lalu, kami hanya memiliki pendukung internasional tetapi sejak kudeta, kami telah menerima permintaan maaf publik dari individu dan organisasi di Myanmar,” ujarnya.

“Solidaritas dari sesama warga Burma sangat penting bagi kami.  Kami tidak memiliki teman di negara kami sendiri, dianggap seperti musuh, penyusup dan sub-manusia, tetapi sekarang banyak dari mereka menerima Rohingya sebagai sesama warga. Banyak dari mereka menyadari bahwa mereka telah dicuci otak oleh militer," ujar Nay San Lwin menambahkan.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA