Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

China Kecam Komunike G7 Soal Xinjiang, Taiwan, dan Hong Kong

Senin 14 Jun 2021 16:29 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Nur Aini

Pemimpin G7 berpose untuk foto bersama menghadap pantai di Carbis Bay Hotel di Carbis Bay, St. Ives, Cornwall, Inggris, Jumat, 11 Juni 2021. Pemimpin dari kiri, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, Presiden Dewan Eropa Charles Michel, Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, Perdana Menteri Italia Mario Draghi, Presiden Prancis Emmanuel Macron, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen dan Kanselir Jerman Angela Merkel.

Pemimpin G7 berpose untuk foto bersama menghadap pantai di Carbis Bay Hotel di Carbis Bay, St. Ives, Cornwall, Inggris, Jumat, 11 Juni 2021. Pemimpin dari kiri, Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, Presiden Dewan Eropa Charles Michel, Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, Perdana Menteri Italia Mario Draghi, Presiden Prancis Emmanuel Macron, Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen dan Kanselir Jerman Angela Merkel.

Foto: AP Photo/Patrick Semansky, Pool
Kedubes China di London mengatakan sangat tidak puas dengan komunike G7

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING – China mengecam komunike yang dirilis seusai KTT G7 di Cornwall, Inggris. Beijing menilai, disorotnya isu Xinjiang, Taiwan, dan Hong Kong dalam komunike sebagai bentuk campur tangan terhadap urusan dalam negerinya.

Kedutaan Besar (Kedubes) China di London mengatakan sangat tidak puas dengan komunike G7. Menurutnya, penyebutan isu Xinjiang, Taiwan, dan Hong Kong memutarbalikkan fakta dan mengungkap niat jahat beberapa negara, seperti Amerika Serikat (AS).

Baca Juga

“Urusan internal China tidak boleh diintervensi, reputasi China tidak boleh difitnah, dan kepentingan China tidak boleh dilanggar,” kata Kedubes China dalam sebuah pernyataan pada Senin (14/6).

Kedubes China mengungkapkan China akan dengan tegas membela kedaulatan, keamanan, dan kepentingan pembangunan nasionalnya. Beijing juga bakal melawan semua jenis ketidakadilan dan pelanggaran yang dikenakan padanya.

“G7 harus berbuat lebih banyak yang kondusif untuk mempromosikan kerja sama internasional daripada menciptakan konfrontasi dan gesekan secara artifisial,” kata Kedubes China.

Dalam komunike yang dirilis pada Ahad (13/6) lalu, G7 menyinggung tentang situasi hak asasi manusia (HAM) di China. Kelompok beranggotakan AS, Inggris, Kanada, Jerman, Italia, Prancis, dan Jepang itu menyerukan Negeri Tirai Bambu menghormati HAM dan kebebasan, terutama di Xinjiang yang penduduknya mayoritas adalah Muslim Uighur.

G7 juga meminta China menghormati otonomi tingkat tinggi Hong Kong yang diabadikan dalam Deklarasi Bersama Cina-Inggris. Selain itu, G7 menekankan pentingnya perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan. 

sumber : Reuters
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA