Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

Monday, 20 Safar 1443 / 27 September 2021

PM Israel Terpilih Naftali Bennett Dukung Permukiman Ilegal

Senin 14 Jun 2021 09:05 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Teguh Firmansyah

 Politisi Israel Naftali Bennett.

Politisi Israel Naftali Bennett.

Foto: AP/Tsafrir Abayov
Bennet mengancam akan serang Hamas jika pejuang Palestina itu menyerang.

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM -- Naftali Bennett, perdana menteri Israel terpilih, mengatakan pemerintahannya akan mendukung pembangunan di permukiman ilegal di seluruh wilayah pendudukan di Tepi Barat, termasuk wilayah yang masuk area C.

Berdasarkan Perjanjian Oslo antara Israel dan Otoritas Palestina tahun 1995, Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur, dipecah menjadi tiga wilayah, yakni Area A, B, dan C. Area C di bawah pemerintahan dan kendali keamanan Israel sampai kesepakatan final mengenai statusnya dicapai.

Pada Senin (14/6), Anadolu Agency melaporkan, pernyataan Bennett disampaikan dalam pidatonya dalam sidang parlemen Israel atau Knesset. Koalisi pemerintah baru yang dipimpin Bennett dan politisi moderat Yail Lapid memenangkan mosi percaya perlemen dan menyingkirkan Benjamin Netanyahu yang sudah berkuasa selama 12 tahun.

Bennett juga berjanji tidak akan membiarkan Iran memiliki senjata nuklir. Ia menambahkan, Israel akan meningkatkan kekuatan pertahanan dan penyerangannya.

Ia juga mengatakan, akan mempertahankan gencatan senjata di Gaza. Tapi, ia mengancam Hamas, Israel akan menyerang bila kelompok milisi itu memutuskan meningkatkan ketegangan. Bennett juga berjanji berusaha memulangkan pasukan Israel yang ditahan Hamas.

Kantor berita milik pemerintah Israel, KAN, melaporkan sejumlah anggota parlemen dari partai ekstrem kanan Religious Zionist dikeluarkan dari Knesset ketika mereka berusaha menghalangi Bennett berpidato.  

Koalisi berisi delapan partai yang dipimpin Bennett dan Lapid mengambil alih kekuasaan dari Netanyahu. Masing-masing mendapat jatah masa jabatan perdana menteri dua tahun.

 

Baca Juga

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA