Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Friday, 20 Zulhijjah 1442 / 30 July 2021

Enam Rekomendasi Satgas untuk Kendalikan Peningkatan Covid

Ahad 13 Jun 2021 21:56 WIB

Rep: Rr Laeny Sulistyawati  / Red: Bayu Hermawan

 Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19, Letjen TNI Ganip Warsito

Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19, Letjen TNI Ganip Warsito

Foto: BNPB
Satgas merumuskan enam rekomendasi untuk mengendalikan kasus Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 merumuskan enam rekomendasi untuk mengendalikan Covid-19 yang mengalami peningkatan usai libur Hari Raya Idul Fitri. Salah satunya adalah mengoptimalkan 3 K.

"Pertama kami akan mengoptimalkan 3K yakni komunikasi, koordinasi, dan kolaborasi," kata Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Letjen TNI Ganip Warsito saat berbicara di konferensi virtual BNPB bertema Kesiapan Antisipasi Lonjakan Kasus PascaLibur Lebaran, Ahad (13/6).

Baca Juga

Ganif melanjutkan, 3K dilakukan hususnya dalam konteks pentahelix dalam pengendalian Covid-19, kemudian memastikan kerja sama pusat hingga ke daerah berjalan dengan baik. Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) itu mengatakan, kerja sama dimulai dari gubernur, bupati, wali kota sampai jalur koordinasi RT/RW dioptimalkan dengan bantuan TNI/Polri.

Selain itu, Satgas juga menilai perlunya menggandeng tokoh agama, tokoh masyarakat, tokoh adat, tokoh pemuda untuk mengajak pendisiplinan protokol kesehatan ini kepada masyarakatnya.

Kedua, Satgas  merekomendasikan tentang penguatan disiplin prokes dan pembatasan mobilitas dan aktivitas penduduk. Konsepnya adalah pemerintah daerah, dalam hal ini Satgas Covid-19 di daerah, dan aparat keamanan harus terus mengawal jalannya prokes 3M serta melakukan kegiatan penegakan disiplin melalui operasi yustisi di daerah zona merah. Kemudian pembatasan aktivitas seperti hajatan, wisata religi, kunjungan tradisi, dan kegiatan sosial juga dinilai perlu diketatkan. 

Rekomendasi selanjutnya, Ganip merekomendasikan peningkatan jumlah pemeriksaan pemeriksaan (testing) dan memasifkan kegiatan pelacakan (tracing). Menurutnya, upaya ini dilakukan untuk menjaring pasien terinfeksi, termasuk yang tidak bergejala.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA