Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Thursday, 14 Zulqaidah 1442 / 24 June 2021

Pria Penampar Macron Dipenjara Empat Bulan

Jumat 11 Jun 2021 06:56 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah

Pria Penampar Macron Dipenjara Empat Bulan. Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Pria Penampar Macron Dipenjara Empat Bulan. Presiden Prancis Emmanuel Macron.

Foto: AP/Thibault Camus
Pelaku sebelumnya mempertimbangkan ingin melempar telur atau krim tart pada Macron.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Pengadilan Prancis memutuskan pria yang menampar wajah Presiden Emmanuel Macron Ahad lalu dihukum 18 bulan dengan penangguhan 14 bulan. Terdakwa Damien Tarel disebut melakukan perbuatan yang tidak dapat diterima dan tindakan kekerasan yang disengaja.

Dilansir dari Aljazirah, Kamis (10/6), Tarel adalah seorang penggemar sejarah abad pertengahan berusia 28 tahun. Dia menampar ketika Presiden Prancis berjabat tangan dengan masyarakat saat berjalan-jalan di wilayah Drome Prancis.

Baca Juga

Tarel mengatakan, beberapa hari menjelang kunjungan Macron ke wilayah tersebut, dia telah berpikir melemparkan telur atau krim tart ke Presiden. Namun, ia menambahkan, tamparan itu tidak direncanakan.

“Saya pikir Macron mewakili dengan sangat rapi pembusukan negara kita. Jika saya menantang Macron untuk berduel saat matahari terbit, saya ragu dia akan merespons,” katanya kepada pengadilan, menurut BFM TV.

Tarel menghadapi tuduhan penyerangan terhadap pejabat publik, pelanggaran yang membawa hukuman maksimum tiga tahun penjara dan denda lebih dari Rp 770 juta.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA