Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Sunday, 12 Safar 1443 / 19 September 2021

Menteri LHK Sebut 2020 Tahun Titik Terendah Deforestasi

Kamis 10 Jun 2021 20:39 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Satgas Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) Riau yang terdiri dari petugas Manggala Agni Daops Pekanbaru, BPBD Pekanbaru, Masyarakat Peduli Api dan TNI Polri berusaha memadamkan api yang membakar lahan ketika terjadi kebakaran lahan di Pekanbaru, Riau, Jumat (2/4/2021). Kencangnya angin dan sulitnya sumber air di lokasi yang terbakar membuat api dengan cepat membakar semak belukar di atas lahan yang diperkirakan mencapai 10 hektar.

Satgas Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) Riau yang terdiri dari petugas Manggala Agni Daops Pekanbaru, BPBD Pekanbaru, Masyarakat Peduli Api dan TNI Polri berusaha memadamkan api yang membakar lahan ketika terjadi kebakaran lahan di Pekanbaru, Riau, Jumat (2/4/2021). Kencangnya angin dan sulitnya sumber air di lokasi yang terbakar membuat api dengan cepat membakar semak belukar di atas lahan yang diperkirakan mencapai 10 hektar.

Foto: Antara/Rony Muharrman
Pada 2020 terjadi kebakaran di lahan seluas 296.757 ha.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya menyebutkan titik terendah deforestasi atau hilangnya tutupan di Indonesia tercapai pada 2020. Tahun 1996-2000 deforestasi sampai dengan 3,5 juta hektare (ha).

Pada 2013-2014 hampir 1,1 juta ha. "Pada tahun 2015 juga tinggi karena kebakaran hutan yang hebat dan pada 2020 kita mencapai hanya 115 ribu ha," kata Menteri LHK Siti dalam rapat kerja dengan Komisi IV DPR RI di kompleks parlemen diJakarta, Kamis (10/6).

Baca Juga

Menurut data KLHK, angka deforestasi bruto pada 2018-2019 mencapai 0,47 juta ha. Selanjutnya, mengalami penurunan menjadi seluas 0,12 juta ha pada 2019-2020.

Setelah dikurangi reforestasi pada masing-masing periode angka deforestasi netto pada 2018-2019 menjadi 0,46 juta ha dan selanjutnya pada 2019-2020 menjadi 0,12 juta ha. Siti juga menyebutkan terjadi penurunan luas kebakaran hutan dan lahan dari 2015 sampai dengan awal 2021.

Dalam perbandingan, pada 2015 terdapat 2,6 juta ha hutan dan lahan yang terbakar. Angka itu terus mengalami penurunan setiap tahunnya, meski sempat meningkat kembali pada 2019 ketika 1,6 juta ha lahan terbakar.

Pada 2020 terjadi kebakaran di lahan seluas 296.757 ha dan untuk 2021 sampai akhir Mei telah terbakar sekitar 29.000 ha."Masih lebih rendah dari pada bulan yang sama di tahun 2020," kata Siti.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA