Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Tuesday, 12 Zulqaidah 1442 / 22 June 2021

Alasan Mark Ruffalo Gantikan Edward Norton Sebagai Hulk

Kamis 10 Jun 2021 19:37 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Qommarria Rostanti

mark ruffalo

mark ruffalo

Foto: screencrave.com
Awalnya, Marvel memilih Norton karena dinilai lebih terkenal dari Mark Ruffalo.

REPUBLIKA.CO.ID, LOS ANGELES -- Film The Incredible Hulk adalah sesuatu yang asing di Marvel Cinematic Universe (MCU). Salah satu perbedaan terbesar The Incredible Hulk dari film-film lain adalah itu satu-satunya yang telah menyusun kembali karakter judulnya untuk penampilan berikutnya, dengan aktor Mark Ruffalo menggantikan aktor asli Edward Norton, dimulai dengan The Avengers pada 2012.

Dilansir di laman CBR pada Kamis (10/6), berikut alasan Marvel Studios menggantikan Edward Norton dengan Mark Ruffalo. The Incredible Hulk tidak terlalu sukses, meraup sekitar 265 juta dolar AS (sekiar Rp 3,7 triliun) di seluruh dunia, tetapi cukup diterima dengan baik bahwa perubahan casting tidak terduga. Namun, produksi film itu kacau balau.

Norton lantas menegosiasikan kesepakatan tidak hanya untuk membintangi The Incredible Hulk, tetapi juga menjadi penulis skenario yang tidak disebutkan namanya. Norton menyerahkan drafnya sendiri dalam waktu satu bulan, sebagaimana diatur dalam kontraknya dengan Marvel Studios, dan terus merevisi naskahnya hingga produksi. Menurut lawan mainnya, Tim Roth yang memerankan Emil Blonsky, ada penulisan ulang setiap hari.

Norton dan sutradara Louis Leterrier juga berselisih dengan produser atas potongan film The Incredible Hulk berdurasi 135 menit yang mereka inginkan. Perselisihan tersebut menyebar ke publik. Marvel Studios menang, dengan rilis teater berdurasi di 112 menit.

Aktor tersebut hanya membuat penampilan tertentu untuk mendukung rilis film, tetapi dia bersikeras keputusan itu bukan karena gesekannya dengan Marvel. "Itu selalu menjadi keyakinan kuat saya bahwa film harus berbicara untuk diri mereka sendiri,” kata Norton.

Sebuah laporan menjelang Comic-Con International 2010 mengungkapkan bahwa Marvel berencana mempertimbangkan kembali Norton untuk film The Avengers. Hal itu langsung dikonfirmasi dalam pernyataan Presiden Marvel Studios Kevin Feigeyang dikeluarkan di lokasi shootingCaptain America.

"Keputusan kami jelas tidak didasarkan pada faktor moneter, tetapi berakar pada kebutuhan akan aktor yang mewujudkan kreativitas dan semangat kolaboratif dari anggota pemeran berbakat kami lainnya," ujar Feige.

Dia mengatakan The Avengers menuntut pemain yang bekerja sebagai bagian dari ansambel, sebagaimana dibuktikan oleh Robert Downey Jr, Chris Hemsworth, Chris Evans, Scarlett Johansson, dan semua pemain berbakat lain.

Norton membalas pernyataan itu dengan menyebut komentar Marvel ofensif, serta upaya yang sengaja menyesatkan dan tidak pantas. Namun, Norton memberikan penjelasan lain atas kepergiannya selama wawancara pada 2014, dengan mengatakan bahwa dia telah merasakan pengalaman yang ingin dia rasakan dari peran tersebut.

Saat mempromosikan perannya di film Birdman dan Moonrise Kingdom, Norton juga menjelaskan kewajiban waralaba arus utama akan berbenturan dengan pekerjaan seperti itu. Norton sejak itu mengatakan, akan dengan senang hati kembali ke MCU, dan dia tidak memiliki niat buruk pada Mark Ruffalo, yang menggantikannya sebagai Bruce Banner mulai 2012 di The Avengers.

Meskipun Ruffalo sebenarnya adalah pilihan pertama Leterrier untuk The Incredible Hulk. Namun, Marvel menginginkan Norton karena lebih terkenal. Sementara Ruffalo identik dengan Hulk, saat itu dia adalah seorang yang tidak seterkenal Norton.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA