Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Tuesday, 5 Zulqaidah 1442 / 15 June 2021

Penabrakan Muslim, Kanada Diliputi Suasana Takut dan Marah

Jumat 11 Jun 2021 05:15 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah

Penabrakan Muslim, Kanada Diliputi Suasana Takut dan Marah. Warga menghadiri peringatan keluarga Muslim yang ditabrak di luar Masjid London Muslim, London, Kanada, Selasa (8/6). Polisi mengatakan penabrakan itu didasari kebencian.

Penabrakan Muslim, Kanada Diliputi Suasana Takut dan Marah. Warga menghadiri peringatan keluarga Muslim yang ditabrak di luar Masjid London Muslim, London, Kanada, Selasa (8/6). Polisi mengatakan penabrakan itu didasari kebencian.

Foto: Nathan Denette/Pool via REUTERS
Aksi nyata pemerintah dibutuhkan untuk mencegah kejahatan akibat islamofobia.

REPUBLIKA.CO.ID, ONTARIO -- Saat ribuan orang berkumpul di luar masjid terbesar kedua Kanada di London, Ontario, Kanada, Reina Persaud sedang memperhatikan keponakannya dan anak-anak lain menggambar hati berwarna cerah di sepanjang jalan dengan kapur.

"Jalan hati", begitulah gambar itu disebut. Gambar itu adalah penghormatan kepada keluarga Afzaal, keluarga Muslim setempat yang terbunuh pada Ahad lalu. Mereka tewas dalam peristiwa yang oleh polisi disebut dengan serangan terencana yang dimotivasi islamofobia.

Baca Juga

Dilansir dari The Guardian, Rabu (9/6), anggota keluarga tiga generasi tersebut meninggal ketika seorang pria berusia 20 tahun menabrakkan truk pikapnya pada mereka. Korban adalah Salman Afzaal, (46 tahun), istrinya Madiha Salman (44), putri mereka Yumna Afzaal (15), ibu Salman Talat Afzaal (74). Adapun putranya, Fayez (9) dirawat di rumah sakit.

Pada Selasa malam, kerumunan pelayat termasuk Perdana Menteri Justin Trudeau dan para pemimpin politik Kanada menghadiri acara berkabung untuk menghormati para korban dan memprotes kebencian. Persaud, putri seorang ibu China-Filipina dan ayah India, mengatakan dia ada di sana karena dia telah mengalami rasialisme di London sepanjang hidupnya dan begitu juga migran lain. Dua di antaranya menangis di kantornya pada hari sebelumnya. 

"Saya takut untuk mereka. Saya takut karena mereka tidak bisa menjadi seperti yang mereka inginkan karena takut,"ujarnya.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA